Sabtu, 31 Mei 2008

Kuasa Tuhan Dalam Diri

idak payah kita memandang yang jauh
untuk melihat Qudrat dan kuasa Tuhan
Juga tidak perlu melihat yang jauh baru terasa
Maha Mentadbir dan Maha Bijaksana Tuhan
Kalau jiwa kita hidup dan jaga
Di dalam dirimu sendiri engkau akan merasakan
Qudrah, Iradah Tuhan
Pentadbiran dan BijaksanaNya
Tidakkah engkau sedar,
mana engkau ada kuasa terhadap dirimul

Adakalanya engkau hendak tidur mata tidak mahu
ada waktunya engkau tidak hendak tidur
tapi tidak dapat menahan tidur
Adakalanya berlaku di dalam dirimu setiap hari
gerak-gerimu berlaku tanpa engkau mahu
Bahkan adakalanya tanpa kesedaranmu
Contoh yang berlaku akalmu memikirkan sesuatu
Tapi dalam masa yang sama bergerak-gerak jarimu tanpa kehendakmu
Juga di masa itu juga bergerak-gerak matamu tanpa kehendakmu juga
Bukankah menunjukkan adanya kuasa yang melakukannya

Kalau kita ada kuasa
tentu sekali kehendak kita semuanya berlaku
Yang tidak dikehendaki tidak akan berlaku
Tapi pengalaman kita tidak begitu
Ada yang kita kehendaki, berlaku
Ada yang kita kehendaki, tidak berlaku
Ada yang kita tidak hendak, ia berlaku
Yang kita hendak, tidak berlaku
Kerana itulah Tuhan ada berkata yang bermaksud:
"Di dalam diri kamu, mengapa kamu tidak merasa dengan mata hati,
iaitu adanya kuasa Tuhan
di dalam dirimu"

Buatlah Bersama Tuhan

Buatlah apa sahaja, biarlah bersama Tuhan,
Berniagalah dan carilah kehidupan sertakan Tuhan,
Laksanakanlah apa sahaja, jangan tinggalkan Tuhan
Tuhan hendaklah dibawa ke mana-mana
Tuhan sertakan di dalam perjuangan
Di dalam menuntut ilmu jangan lupa Tuhan
Tuhan adalah segala
Ia modal hidup mati kita
Ia aset yang kekal abadi
Yang memberi keuntungan dan kebahagiaan kepada kita

Tuhan kenalah ada di dalam sebarang hal dan keadaan
Jangan cuba tinggalkan, kita akan kecundang
Tuhan adalah harta yang bukan harta
Yang sangat diperlukan
Selain Tuhan, adalah harta
Yang tidak memberi jaminan
Tuhan adalah sangat diperlukan
Di dalam sebarang keadaan

Jangan tinggalkan Tuhan
Jika Tuhan sudah ditinggalkan
Sebarang kehidupan kita sudah tidak ada erti
apa di dalam kehidupan
Begitulah besarnya Tuhan
Di dalam kehidupan insan

Tuhan Cinta Agungku

Di segi ilmu tidak ada orang mempertikaikan wahai Tuhan
Engkau adalah Cinta Agung lebih patut dicintai
Engkau Cinta Agung diperkatakan orang
di atas mimbar-mimbar dan di majlis pengajian
Seruan selalu disarankan cintailah Tuhan
Engkaulah yang dimaksudkan
Aku tidak pasti apakah mereka yang berkata
dan menyarankan dapat merasakan
Tapi yang pasti Tuhan aku belum merasai
Sedangkan mencintai-Mu itu menyelesaikan segala masalah
Cinta pada-Mu adalah kenyang daripada segala yang mengenyangkan
Cinta pada-Mu adalah agung bahagia yang tiada taranya
Tenang daripada segala ketenangan
Senang daripada segala kesenangan
Cinta pada-Mu rindu yang tidak berkesudahan
Siapa merindui-Mu segala yang dirindui tidak ada erti lagi
Rindu kepada itu semua musnah sama sekali

Begitulah wahai Tuhan
Atas dasar ilmu aku akui
Tapi malang sekali aku belum merasai
Cintaku pada-Mu belum pun berbunga
Rindu dan asyik jauh sekali
Tuhan aku harap pada-Mu titiskan sedikit air cintaku pada-Mu
Jangan Engkau biarkan hatiku gersang dari mencintai-Mu
Agar Engkau yang Agung patut dicintai
Aku rasai dengan kalbuku
Supaya cinta dan kasihku kepada yang lain tidak membunuh jiwaku
Rasakanlah wahai Tuhan pada jiwaku
Engkau adalah cinta agungku

Sabtu, 29 Mac 2008

Kita Tahu Pasalnya Tapi Tak Tahu Rahsianya

Banyak perkara yang manusia ketahui tapi tidak tahu rahsianya di sebaliknya. Antara perkara-perkara yang manusia tahu tetapi mereka tidak tahu rahsianya ialah:

1. Di antara cara mendidik manusia menjadi baik ialah dengan usaha menyakitkan nafsunya.

2. Jika seorang muslim mati bersama sakit zahirnya, maka itu adalah penghapusan dosanya atau dia mendapat darjat di dalam Syurga.
Sebaliknya kalau dia mati bersama penyakit batinnya, dia akan ke Neraka.

3. Manusia yang berpenyakit lahir (fizikalnya), sakitnya boleh merosakkan anggotanya sahaja tetapi manusia yang berpenyakit batin boleh merosakkan semua yang ada di dunia. Banyak perkara yang akan dirosakkannya.

4. Sesuatu perkara atau benda yang kita suka, sangat sukar untuk kita tadbir dan mengurusnya. Biasanya selalu sahaja kita melakukan kesalahan di dalam mengurusnya.

5. Banyak orang boleh memperkatakan penyakit batin tetapi gagal mengesannya. Lantaran itulah ada orang waktu menceritakan penyakit sombong, pada masa yang sama dia sedang memakai sifat itu.

6. Mendidik manusia secara tidak formal dan dari sikap dirikita lebih berkesan daripada sekadar memberi ilmu dan teorinya.

7. Ramai manusia dirosakkan oleh makhluk yang paling bodoh, yang tiada akal dan tidak bersekolah iaitu duit dan harta. Bahkan orang yang paling pandai seperti profesor pun dirosakkannya.

8. Bangsa yang mempunyai sifat taqwa dan ilmu akan menguasai manusia lain. Begitu pun banyak bangsa tidak boleh menempuh jalan ini. Maka mereka menguasai bangsa lain dengan kekuatan lahirnya tetapi kerosakannya terlalu banyak.

9. Orang yang memiliki dunia selalunya jiwanya tidak tenang. Orang yang memiliki Allah, jiwanya tenang. Justeru itu orang yang memiliki dunia ada yang membunuh diri sendiri. Ini tidak berlaku kepada orang yang memiliki Tuhan.

10. Orang yang membunuh dirinya sendiri lebih besar dosanya daripada orang yang membunuh orang lain.

11. Kehidupan manusia di dunia ini sebenarnya mudah diselesaikan jika tahu rahsianya. Iaitu dengan iman dan taqwa. Nanti akan berlakulah, pemimpin menaungi dan menegakkan keadilan, orang kaya akan pemurah, orang miskin sabar, orang berilmu memberi ilmu, ulama-ulama memberi nasihat dan mendidik dan pemuda-pemudi memberi tenaga. Semua manusia bermaruah dan bersifat malu. Setiap orang akan mengutamakan orang lain. Anak yang kecil ditunjukkan kasih sayang, anak yang masih bersekolah jangan tunjuk sayang atau benci manakala terhadap anak yang sudah dewasa, tunjukkan kemesraan dan selalu dijadikan kawan berbincang.

12. Seseorang manusia itu akan dikasihi atau diberi simpati kalau dia kenal dirinya dan pandai meletakkan diri pada tempatnya.

13. Telah menjadi tabiat semula jadi manusia setiap orang sukakan keamanan, kasih sayang, simpati, dibantu, dihormati,dan tidak diganggu. Namun adakalanya manusia itu lupa, bahkan lumrah berlaku perkara yang dia tidak suka itu disebabkan oleh dirinya sama ada secara langsung mahupun tidak. Sebagai contoh, apabila seseorang itu zalim, orang lain akan berdendam dan membuat kacau hingga hilang keamanan. Bila tiada keamanan, penzalim juga turut susah dan terancam. Bila orang kaya bakhil, banyak orang dengki dan sakit hati. Risikonya dia juga ikut sama menanggung. Bila seseorang itu sombong, orang benci. Jika berlaku sesuatu keadaan yang menyusahkannya, orang tidak akan ambil peduli dan orang tidak bersimpati. Jadi, sikap kita itulah adakalanya mengundang bala atau kesusahan. Bolehlah kiaskan dengan sikap-sikap yang lain.

Khamis, 20 Mac 2008

Mari Berkenalan Dengan Nabi Kita

Mari Mengenal Baginda Rasulullah SAW.
Apakah kita benar-benar mengenal Nabi Muhammad SAW,
iaitu mengenal secara lahir dan batin, jasmani,
maknawi dan rohaninya?
Atau kita hanya mengenal secara lahirnya saja,
tidak lebih dari itu?
Atau mengenal secara rambang saja?

Sebenarnya kalau manusia mengenal peribadi Nabi Muhammad SAW
secara lahir dan batin, jasmani, rohaniahnya,
pasti manusia jatuh hati kepadanya,
Kita akan cinta, menyebut selalu namanya, melalui selawat
dan ingatan terhadapnya,
Kita akan terasa terhutang budi kepadanya,
kerana kedatangannya dan jasanya kepada dunia,

Baginda Rasulullah Nabi Muhammad SAW seorang manusia yang istimewa,
luar biasa yang tiada taranya,
Dia adalah manusia yang paling mulia disisi Allah Taala,
Mari kita bercerita tentangnya secara ringkas agar
kita mengenal Nabi kita sendiri, siapa dia yang sebenarnya?


Dia adalah Sayidina Muhammad bin Abdullah, ibunya Aminah,
Bangsa Quraisy dari Bani Hasyim,
Nasabnya sampai kepada Nabi Ibrahim,
Dia adalah anak yatim piatu,
Seorang anak yang tidak pernah dapat bermanja
dengan ibu bapanya seperti orang lain,
Dia lahir dari keluarga yang miskin dan dipelihara oleh
keluarga yang miskin,

Dia adalah makhluk yang pertama dan utama yang paling dicintai oleh Tuhan,
Iaitu yang diberi nama Nur Muhammad,
Dari Nur Muhammad itulah seluruh yang ada dicipta dan diwujudkan.
Syurga, Neraka, dunia,
Akhirat, para malaikat, Arasy, Kursi, Syirat, manusia, jin, haiwan,
jamadat dan lain-lainnya,
kalau bukan karena Nabi Muhammad SAW, tidak akan diwujudkan,

Kalau begitu, rupanya Nabi kita membawa rahmat lahir dan batin
kepada semua makhluk Tuhan.
Dia adalah makhluk yang awal wujud nisbah roh,
yang akhir nisbah jasad dikalangan para nab,
Dia adalah satu-satunya
Nabi yang diisrakkan dan dimikrajkan,
Mukanya laksana bulan purnama karena cahayanya yang terang,

Dia hamba Allah yang paling bertaqwa dan paling takut dengan Tuhan,
Kerana itulah dia dipanggil Habibullah oleh Allah,
ketua seluruh para rasul dan para anbiya,
penghulu seluruh orang yang bertaqwa, imam seluruh manusia.
Syariatnya untuk seluruh jin dan manusia dan penutup
seluruh syariat,
Orang yang memberi syafaatul kubra di Akhirat dan
orang yang pertama masuk Syurga,


Al Quran kitab yang diturunkan kepadanya paling lengkap,
Merupakan mukjizatnya yang kekal dan paling agung,
Tiada siapa yang dapat menirunya,
Dia memiliki ilmu dunia dan Akhirat, sekalipun dia tidak
menulis dan membaca,
Nabi kita mempunyai akhlak yang paling mulia yang
tiada taranya,
Bahkan lebih mulia daripada para malaikat,
Terutama kasih sayangnya kepada manusia begitu nyata sekali,
Tawadhuknya atau merendah diri, pakaian peribadinya,
Kerana itulah dia sanggup duduk,makan, minum, tidur,
baring dengan fakir miskin, menziarahi orang
sakit dan mengiringi jenazah,
Tiada seorang pun yang melihat mukanya
melainkan jatuh cinta kepadanya,
Bahkan macam orang mabuk tidak akan melupakannya,
Sangat kasih dan simpati dengan fakir miskin, anak-anak
yatim dan janda-janda,
Pemurahnya laksana angin kencang yang sangat lajunya,
Orang yang bergaul dengannya macam-macam dapat dirasa,

Adakalanya laksana ibu dan ayah,
adakalanya macam kawan yang membeladan setia,
adakalanya dirasakan guru,
adakalanya bagaikan pemimpin,
dan adakalanya juga bagaikan ketua tentara,
Setiap orang yang semajlis
dengannya merasakan dapat layanannya yang memuaskan darinya,
Kerana akhlaknya yang tinggi, dia dapat pujian daripada Tuhannya,
Keberaniannya luar biasa,
Dia sanggup berjalan di hadapan musuh-musuhnya seorang diri,
tidak sedikit pun takut dengan raja-raja,
Setiap orang yang meminta, tidak pernah dikecewakan,
sekalipun terpaksa berhutang dengan manusia,

Ibadahnya banyak sekali, terutama solat hingga
bengkak-bengkak kakinya kerana begitu lama
berdiri di hadapan Tuhannya,
Tidak pernah mendoakan
musuh-musuhnya dengan kejahatan,

Sangat suka meminta maaf dan memberi
maaf kepada sesiapa saja,
Dia membalas kejahatan orang dengan
kebaikan, satu perbuatan yang luar biasa,
Tidak pernah menghina,
mencaci dan merendah-rendahkan orang lain,
Sangat pemalu dan merendah dir,
Sangat menerima keuzuran orang,
Sangat tahan menerima ujian yang
berbagai-bagai keadaan dan bermacam-macam bentuknya,
Karena itulah dia dapat menjadi ketua Ulul Azmi
dari keseluruhan para rasul `alaihimusshalatu wasallam,
Dia suka kepada seseorang kerana Allah dan
murka juga kerana Allah,


Hatinya begitu jaga,
matanya saja yang tidur tapi hatinya tidak tidur,
Kerana itulah dia tidur tidak membatalkan wudhuknya.
Di dalam hidupnya 74 kali berlaku peperangan 27 kali dia ikut sama
atau ikut serta, tapi pelik, dia tidak pernah
membunuh musuh-musuhnya walaupun seorang,
Anak-anak didikannya, itulah dia para Sahabat hingga dia berkata: "Sahabat-Sahabatku laksana bintang-bintang di langit,
yang mana satu yang kamu ikut, kamu akan mendapat petunjuk,
Para ulama umatku, laksana para-para nabi Bani Israil",
Julukan ini tidak didapati oleh umat-umat nabi sebelumnya.

Kerana menegakkan kebenaran,
pernah dilemparkan dengan najis,
dilempar dengan batu hingga berdarah,
dibuang daerah selama tiga tahun,
dikepung hendak dibunuh,
berhijrah meninggalkan tanah air dan mendapat
berbagai-bagai kesusahan dan penderitaan,


Kemuliaannya di sisi Allah Taala begitu ketara dan nyata,
iaitu namanya digandingkan dengan nama Tuhannya,
yaitu di dalam dua kalimah syahadah,
Bahkan tidak sah Islam seseorang kalau tidak diucapkan
namanya bersama dengan nama Tuhannya,
Doa yang hendak dikabulkan, diawal dan akhirnya
hendaklah menyebut namanya,
Doanya sangat makbul,bahkan siapa yang berdoa,
bertawasul dengannya lebih diterima doanya,
Siapa yang banyak berselawat dengannya, diberi syafaat di Akhirat,
Siapa yang selalu menyebut namanya diturunkan rahmat dan berkat,

Mukjizat-mukjizatnya yang begitu banyak menunjukkan kebenarannya,
Tertulis di belikatnya khatamun nubuwwah,
Peluhnya bak mutiara,
wanginya lebih wangi daripada kasturi,
Orang tidak dapat menentang
matanya karena kehebatannya yang amat nyata di wajahnya,
Terutama musuh-musuhnya, pasti menundukkan pandangannya bila bertatap pandang dengannya,
Banyak perkara-perkara ghaib yang dibuka oleh Allah Taala
kepadanya, sehingga sebagian perkara-perkara yang belum terjadi,
seperti peristiwa akhir zaman dapat diceritakannya,

Begitu kuat tawakalnya kepada Allah Taala
hingga makanan yang berlebih tidak disimpan di malamnya,
bahkan diberikan kepada yang berhak.
Apabila dia buang air, tidak ada kesannya selepas membuangnya.
Lalat
tidak pernah hinggap pada badannya.
Kalau dia berpaling, dia berpaling dengan seluruh badannya.
Tidak pernah makan seorang diri melainkan berkawan.
Tidak pernah mencerca makanan.
Kalau dia tidak suka, dia tidak makan makanan itu.
Sangat menghormati dan memuliakan tetamunya.
Begitu menjaga hak-hak jirannya sekalipun orang kafir.
Lebih mengutamakan orang lain daripada dirinya sendiri.
Tidak pernah melaknat, sekalipun terhadap binatang.

Apa yang diperkatakannya, ibarat mutiara,
Kerana itulah sangat mempengaruhi orang yang mendengarnya,
Didikan dan pimpinannya sangat berjaya.
Di antara kesan didikan dan pimpinannya yang telah berlaku
yang telah dicatat dalam sejarah,
dapat melahirkan manusia yang sangat
mencintai dan menakuti Allah Taala.
Bahkan Tuhan dijadikan idola mereka.
Dapat menyatupadukan manusia yang berbagai-bagai etnik, puak,
kaum, bangsa dan yang berlainan warna kulit, bahasa dan budaya,
Bahkan dapat menanamkan kasih sayang
satu sama lain di kalangan manusia,
Melahirkan manusia yang begitu taat dan patuh kepada syariat Tuhannya,
Berjaya melahirkan manusia yang tinggi akhlak dan moralnya,
Mampu menjadikan dunia bersih daripada noda dan dosa,
Berjaya menjadikan setiap orang rasa berpuas hati
di bawah naungan pimpinannya, sekalipun yang bukan Islam,
Mereka merasakan dia adalah pelindung dan penyelamat
kepada seluruh makhluk, sekalipun binatang,


Itulah dia Muhammad Rasulullah SAW,
Itulah dia nabi kita, manusia luar biasa, yang istimewa,
yang kejadian dan akhlaknya paling sempurna,
tidak ada tandingannya,
Baru sedikit saja kita ceritakan tentangnya,
sudah mengagumkan kita,
Apakah peribadi yang semacam ini kita tidak
jatuh hati kepadanya?
Apakah manusia seumpama ini kita bisa melupakan
begitu saja?
Apakah kita tidak terasa, dia adalah manusia yang begitu
berjasa kepada seluruh manusia?
Apakah kita tidak terasa terhutang
budi kepadanya?
Bahkan patut bersyukur kepadanya sepanjang masa,
Bolehkah kita samakan dia dengan pemimpin-pemimpin yang lain di dunia?
Jauh panggang dari api, macam langit dengan bumi,

Lantaran itulah, orang yang benar-benar mengenal Nabinya
bersama Tuhannya, sanggup mati kerananya,
Patut sangatlah dia menjadi idola dan ikutan kita,
agar kita menjadi satu bangsa yang bertuhan, merdeka,
bersatu, berakhlak mulia, bertamadun, berkasih sayang,
bertolong bantu, berharmoni, bermaruah, bersih dari noda dan dosa,
Allah dan Akhirat menjadi matlamat hidup kita.

Rabu, 19 Mac 2008

Engkau Laksana Bulan Purnama

Engkau laksana purnama di malam gelap-gelita
Cahayamu memenuhi alam buana
Semua makhluk bergembira dan ria
Makhluk mendapat rahmat dengan kehadirannya
Wahai Rasul, engkau Rasul pilihan
Membawa cahaya Al Quran untuk semua insan
Agar manusia hidup di dalam kebahagiaan
Berkasih sayang, bersatu padu dan aman
Engkau pemimpin luar biasa
Tiada pemimpin menandinginya
Engkau berkata, engkau mengota
Semua orang menghormatinya
Keberanianmu besi waja
Gentar dengan musuh tiada
Kepimpinanmu yang bijaksana merubah dunia
Akhlakmu laksana bulan di malam hari, ertinya terserlah sekali
Melihat mukamu rasa bahagia, ketiadaanmu rasa rindu
Keberadaanmu rasa tenang dan senang
Lupa makan minum, perut rasa kenyang
Di waktu malam engkau laksana bulan
Di waktu siang laksana matahari yang terang
Merata semua makhluk merasa
Rahmatmu merata
Semua makhluk merasa
Berjasanya engkau wahai Rasulullah
(Mawaddah)

Ahad, 16 Mac 2008

Mengapa Ada Golongan Tidak Berpolitik

Ramai pihak yang berpendapat bahawa adalah lebih baik
berpolitik untuk mendapatkan kuasa memerintah negara
kerana dengan itu mudahlah Islam ditegakkan. Dan seperti
yang kita sedia maklum, setiap parti yang ingin berkuasa
di negara ini mestilahmelalui politik pilihanraya kerana itu
adalah satu-satunya jalan yang sah dan sedia ada menurut
undang-undang negara.

Dalam politik berpilihanraya seperti yang ada pada hari
ini, kuasa dan pengaruh adalah penting untuk merebut
tampuk pemerintahan negara. Sudah tentu dalam usaha
mendapatkan pengaruh ini banyak tolak-ansur ‘terpaksa’
dilakukan. Ini dapat dilihat dengan jelas terutamanya
sewaktu pilihanraya diadakan. Dalam berkempen misalnya,
kita tidak akan mempersoalkan apakah orang di hadapan
kita itu sembahyang atau tidak, menutup aurat atau tidak,
bergaul bebas atau tidak... Mengapa? Ini disebabkan kita
takut mereka lari daripada kita. Sikap mementingkan undi
telah menyebabkan kita bertolak-ansur dan pejam mata
terhadap kemungkaran yang mereka laksanakan. Ini
bertentangan dengan ajaran Islam!

Hal ini memang terjadi dalam masyarakat kita. Jarang
soal sembahyang, pendedahan aurat, pergaulan bebas
disentuh secara serius dalam kempen-kempen politik kerana
hendak “mengambil hati” para pengundi. Kita terdorong
untuk bercakap atas topik yang sedap pada pendengaran
orang ramai sahaja. Sedangkan menurut ajaran Islam adalah
menjadi kewajipan menegur dan membetulkan kesalahan
yang berlaku di hadapan mata kita. Dan kesalahan yang
besar mestilah diutamakan lebih dahulu sebelum cuba
membetulkan kesalahan-kesalahan yang kecil. Dengan
ini, sikap tolak-ansur dengan kemungkaran adalah tertolak, .
kerana ia menjerunuskan kita kepada sifat nifaq ataupun
talam dua muka.

Melalui sistem politik Barat ini juga, kita cuba menggunakan
kuasa yang ada di tangan untuk menundukkan
orang ramai kepada Islam dengan menggunakan tekanan
dan paksaan melalui akta-akta, undang-undang, peraturan-peraturan
dan lain-lain lagi. Ertinya, Islam yang mereka
tegakkan bukanlah atas dasar kesedaran, keinsafan, kefahaman
dan bukan dari dorongan iman.

Bila ini terjadi, dua perkara mungkin berlaku. Pertama,
oleh kerana undang-undang Islam masih asing dan janggal
pada pandangan masyarakat, dengan diam-diam hati mereka
menolaknya. Ini akan menyuburkan rasa tidak puas hati
yang lama kelamaan, semakin meluas di kalangan masyarakat
yang belum mempunyai kesedaran dan kefahaman
Islam itu. Ini berbahaya. L.ebih-lebih lagilah jika yang
menolak dan tidak puas hati itu ialah pihak-pihak keselamatan
(anggota polis atau tentera). Dengan mudah
kerajaan Islam akan digulingkan melalui pemberontakan
bersenjata ataupun demontrasi-demontrasi rakyat jelata.

Jika pun tidak sampai ke peringkat itu, perasaan tidak puas
hati di kalangan rakyat jelata pasti mendorong mereka
menjatuhkan kita dalam tempoh pilihanraya yang akan
datang. Ibarat pokok yang belum berbuah tetapi telah
dicantas orang, begitulah kerajaan Islam yang dibina bukan
atas dasar iman, pasti akan runtuh sebelum sempat menegakkan
Islam di seluruh bidang kehidupan.

Kemungkinan yang kedua, rakyat akan berpura-pura
patuh kepada ajaran Islam di hadapan pemimpin, tetapi di
belakang pemimpin ia menjadi orang yang munafik atau-
pun fasik. Walaupun mereka sebenamya memusuhi Islam
tetapi tidak berani angkat muka kerana takut dan tidak ada
kekuatan untuk mencabar kuasa pemerintah. Mereka
laksanakan Islam kerana takutkan hukuman bukan kerana
takutkan Allah. Manusia boleh berpura-pura di hadapan
manusia tetapi tidak di hadapan Allah. Inilah yang berlaku
di setengah-setengah negara Arab yang telah mengisytiharkan
kepada dunia bahawa negara mereka ialah
negara Islam. Misalnya, perempuan-pemmpuan mereka
hanya menutup aurat dengan tudung dan purdah di dalam
negeri tctapi jika berada di luar negeri, mereka buka dan
dedahkan aurat dengan fesyen pakaian Barat. Ini selalu
kita lihat, bila menaiki kapal terbang dalam perjalanan
berdakwahdi luarnegeti. Wanita-wanita Arab akan menaiki
kapal terbang dengan pakaian yang mendedahkan aurat
dan bila hampir sampai ke negara mereka, barulah purdah
disarungkan kembali. Apakah Islam yang begini kita mahu?
Islam pura-pura!

Sementara di pihak pembesarnya pula, akan berlakon di
hadapan rakyatnya dengan menjalankan undang-undang
Islam. Di dalam Negara mereka berlagak sebagai pemerintah
Islam tetapi bila mereka melancong ke luar negeri seperti
ke Thailand, Perancis dan London sikap mereka pun bertukar.

Mereka buat maksiat dan kemungkaran semahu-mahunya.
Inilahperibadi-peribadi yang kononnya penaung
kepada negara Islam. Apa sudah jadi? Pemimpin berlakon
di hadapan rakyat, rakyat berpura-pura di hadapan
pemimpin? Inikah negara Islam yang -kita cita-citakan?

Oleh itu yakinlah, bahawa negara Islam yang sebenarnya
ialah negara yang diasaskan atas dasar iman, di mana
pcmimpindan rakyatnya melaksanakan ajaran Islam kerana
takut dart cinta kepada Allah semata-mata.

Sekiranya kita hendak melaksanakan Islam secara
syumul dengan menguasai negara terlebih dahulu, ertinya ’
kita mengarahkan orang bersembahyang, berakhlak, menutup
aurat, jangan bergaul bebas, memotong tangan
pencuri-pencuri dan lain-lain hukum-hakam Islam, bukan
atas dasar iman. Yakni mereka terpaksa tunduk kepada
Islam bukan dengan kesedaran, bukan dengan kefahaman
Islam dan bukan dengan dorongan iman tetapi terpaksa
kerana terikat dengan akta, undang-undang, peraturan-peraturan
dan lain-lain. Ini berlaku kepada kedua-dua
golongan, samada dalam pemerintah ataupun kepada rakyat
jelata.

Bagi pemerintah yang naik berkuasa melalui jalan politik
bukan atas dasar iman, mereka akan dengan sendirinya
terdedah kepada kemewahan, kesenangan, pangkat, Wang
ringgit dan lain-lain. Ini kerana merekalah yang paling
herkuasa dalam sesebuah negara. Apakah mereka sanggup
berhadapan dengan godaan dunia ini? Tidak mungkin.
Tidak mungkin. Mengapa? Ini kerana mereka hanya memiliki
kuasa tetapi iman tidak kukuh, tidak kuat dan akan
mudah dikelabui oleh mata benda dunia. Bila ini terjadi,
cita-cita untuk menegakkan Islam musnah. Kuasa sudah di
tangan tetapi tidakdapat dijadikan alat sebagai menegakkan
matlamat (Islam). Bukan sahaja Islam tidak dapat ditegakkan
di dalam masyarakat dan negara, bahkan dalam diri
pcmimpin itupun gagal. Inilah akibatnya mengutamakan
kuasa politik daripada pembinaan iman!

Kenyataan ini bukanlah tuduhan melulu tetapi jelas kita
lihat melalui pcngalaman hidup di dalam masyarakat.
Individu-individu yang bercita-cita Islam ramai tewas
dengan kemewahan sebaik sahaja mereka berkuasa.
Kadang-kadang baru sekadar menguasai kerusi dalam
satu-satu kawasan pilihanraya, namun cara hidupnya
mendadak berubah. Rumah semakin besar, kereta bertukar
ganti, sudah menjadi taukeh balak secara diam-diam dan
lain-lain kemewahan. Itu baru satu kerusi... bayangkanlah
kalau ia menguasai negara, sudah tentu lebih banyak
peluang untuk mendapat kemewahan terbuka. Lebih banyak
kedudukan yang tersedia dan bermacam-macarn kemewahan akan menggolek datang. Ketika itu nanti akan terjadilah rebutan dan krisis sesama sendiri. Akhirnya
perebutan kuasa terjadi. Dan dengan sendirinya cita-cita’
menegakkan Islam bertukar kepada cita-cita untuk
menegakkan kepentingan hawa nafsu semata-mata.

Sebenarnya ajaran Islam yang syumul itu dapat
ditegakkan dalam diri, masyarakat, hinggalah kepada
persoalan negara melalui pembangunan iman. Inilah cara
yang perlu dititikberatkan dan perlu diusahakan secara
bersungguh-sungguh. Iman perlu dibangunkan melalui
dakwah dan tarbiah. Dengan ini orang ramai akan didorong,
ke arah memahami, menghayati dan mengamalkan Islam
secara lemah lembut, kasih sayang dan penuh hikmah!

Kefahaman dan kesedaran Islam yang bertapak dalam diri ’
individu-individu itu dengan sendirinya akan menimbulkan
cinta dan kasih kepada Islam tanpa dipaksa-paksa.

Menanam iman dan menyuburkan melalui dakwah dan
tarbiah mestilah dibuat secara langsung. Ibadah, akhlak,
ukhwah, setiap anggota masyarakat mestilah dibimbing
dengan cara menanamkan kesedaran dan kefahamari
melalui dakwah dart diikuti dengan memberi tarbiah.

Ertinya, masyarakat bukan hanya diberi kefahaman yang
tepat melalui teori-teori, tetapi tentu dibimbing melalui
didikan secara praktikal.
Bila ini dapat dibuat secara kemas dan berkesan, dengan
sendirinya akan lahirlah individu-individu yang beriman .
dan bersedia bila-bila masa sahaja untuk menegakkan
hukum-hakam Islam.
Firman Allah:

Terjemahannya: Sesungguhnya tidak ada jawapan dari
orang mukmin itu apabila diajak kepada Allah dan Rasul
menghukum di antara mereka melainkan ucapan: Kami
dengar dan kami patuh. Dan mereka itulah orang-orang
yang beruntung.”
(An Nur : 51)

Melalui ayat ini, jelas kita lihat bahawa hanya orang
mukmin sahaja yang mampu mematuhi perintah Allah.
Orang mukmin yang telah ditarbiah ini, akan melaksanakan
apa sahaja perintah Allah tanpa banyak soal, tidak kira di
mana pun jua dan walau dalam keadaan apa sekalipun. Jika
ia menjadi wakil rakyat, maka ia akan menjalankan tugas
dan tanggungjawabnya secara Islam. Jika ia menjadi penghulu,
ia akan mentadbir diri dan kampungnya secara Islam.
Begitulah seterusnya hinggalah ke peringkat pemimpin
negara.

Hujjah membangunkan Islam melalui dakwah dan
tarbiah, bukan melalui politik pilihanraya adalah kuat.
Tidak ada nas secara jelas dan Qat’ie menunjukkan Islam
mesti dibangunkan melalui politik. Di dalam Al Quran dan
Sunnah tidak pemah disebut secara tepat dan soreh tentang
nas-nas yang menunjukkan jika Islam hendak ditegakkan
secara syumul mestilahmelalui politik . . . Tidak ada! Tidak
pemah kita temui kalimah

“Hendaklah kamu bersiasah atau berpolitik.” Tetapi
yang banyak kita temui ialah kalimah-kalimah seperti:
Terjemahannya: Hendaklah kamu sampaikan daripadaku
walaupun satu ayat.
Ini kalimah yang membawa maksud dakwah. Firman
Allah lagi:

Terjemahannya: Serulah kepada jalan Tuhanmu dengan
penuh hikmah dan pengajaran yang baik. Dan berbahaslah
dengan mereka dengan sebaik-baiknya.
(An Nahl : 125)

Di dalam ayat ini disebut perkataan hikmah. Dan hikmah
yang dimaksudkan ialah hikmah dalam berdakwah.
Selanjutnya, Firman Allah:

TerjemaKannya: Sesungguhnya tidak ada kewajipan bagi
Rasul-rasul itu melainkan untuk menyampaikan.
(Surah Al Maidah : 99)

Jadi jelas kepada kita, perintah “menyeru” dan “menyampaikan”
melalui ayat Al Quran dan Hadis ini ialah
perintah dakwah bukan siasah (politik Barat).
Selain daripada itu, kita boleh membuktikan kenyataan
ini melalui pengalaman hidup sehari-hari. Melalui mata
kepala kita sendiri, jelas dapat dibuat perbandingan antara
kesan darn kemajuan gerakan dakwah dengan gerakan
politik dalam usaha menegakkan Islam secara syumul.

Dapat dilihat dengan jelas, Islam yang ditegakkan melalui
Dakwah lebih maju dan lebih mendatangkan kesan daripada
pergerakan politik. Hakikat ini tidak dapat dinafikan oleh
sesiapa. Ramai orang yang telah kembali menghayati dan
mengamalkan ajaran Islam hasil dakwah dan tarbiah.

Sembahyang mula ditegakkan, riba ditinggalkan, pergaulan
bebas dihentikan, wanita-wanita menutup aurat & pengajian
agama hidup di merata-rata, pakaian Islam seperti jubah
dan serban mula banyak kelihatan dan lain-lain tanda
kebangkitan Islam, ialah hasil dakwah bukan siasah.

Hukum-hakam Allah ini mula ditegakkan kembali setelah
adanya perjuangan Islam melalui dakwah. Sedangkan
sebelum ini, iaitu ketika perjuangan Islam melalui politik
telah lama dilaksanakan oleh parti-parti tertentu... tidak
nampak tanda-tanda kebangkitan Islam seperti yang telah
disebutkan tadi.

Ini disebabkan keimanan, kesedaran, kefahaman yang
ditanam di dalam jiwa melalui dakwah dan tarbiah berjaya
menyediakan orang-orang patuh, tunduk dan taat kepada
Allah dengan rela. Mereka sanggup menempuh apa sahaja
rintangan dalam melaksanakan perintah dan pentadbiran
secara Islam. Dari hati, tanpa dolak-dalik lagi. Malah
kepakaran, kemahiran dan apa sahaja bakat semulajadi
yang ada pada individu itu secara otomatik akan digunakan
untuk menegakkan perintah Allah. Inilah yang dilakukan
oleh Rasulullah ke atas diri para sahabat. Sayidina Abdul
Rahman bin Auf yang memang pakar dalam bidang
ekonomi sebelum Islam, dengan sendirinya melaksanakan
kehendak-kehendak syariat bila hatinya dipenuhi iman.

Ertinya, Rasulullah cuma memberitahu polisi-polisi dan
kehendak Islam di bidang ekonomi untuk dilaksanakan
oleh Abdul Rahman bin Auf, yang memang sedia mempunyai
kepakaran di bidang itu. Rasulullah tidak mengajar
Abdul Rahman bin Auf berekonomi tetapi dengan
menanam iman, kepakaran ekonomi itu dengan sendirinya
digunakan untuk Islam.

Begitulah yang terjadi kepada para sahabat yang lain
seperti Sayidina Ali, Umar, Abu Bakar, Salman dan lainlain.
Kepakaran-kepakaran yang sedia ada pada peribadi
mereka bukanlah diajar oleh Rasulullah, tetapi bila mereka
telah beriman semua kepakaran itu dipergunakan untuk
Allah. Jadi, mengenai kepakaran, kemahiran dan bakat
semulajadi yang ada pada diri masing-masing terus dipupuk
oleh Islam ataupun boleh diambil dari mana-mana pihak
asalkan penanaman iman telah lebih dahulu dibuat pada
individu-individu berkenaan. Bila iman mantap, dengan
sendirinya polisi, dasar dan pelaksanaan bidang-bidang itu
akan tepat mengikut syariat!

Tetapi jika penanaman iman diabaikan, walaupun
seseorang itu mempunyai kepakaran khusus di bidang
agama sekalipun, namun kepakaran itu tidak akan dapat
digunakan untuk menegakkan Islam. Buktinya berapa
ramai orang yang mempunyai ijazah di bidang Usuludin,
Feqah, Tasauf dan lain-lain tetapi tidak mengamalkan
Islam selaras dengan ilmu yang dipelajarinya. Ia pakar
tasauf tapi mendedahkan aurat, dia pakar Usuludin tapi
makan riba, dia pakar ilmu feqah tapi tak sembahyang.
Perkara-perkara ini lebih jelas terbukti melalui
pengalaman kita semasa melawat dan berdakwah di Timur
Tengah. Sedih bila kita lihat, ada guru (pensyarah) yang
mengajar Usuluddin (aqidah) dengan memakai mini skirt!

Ertinya dia mengajar aqidah tetapi amal lahirnya tidak ’
beraqidah. Mengapa ini terjadi? Kerana dia hanya diberi
ilmu aqidah tetapi tidak ditanam iman di dalam hatinya,
maka akibat dari itu anggotanya tidak mencerminkan
peribadi beriman.

Oleh itu, tugas kita yang utama ialah berdakwah dan
mendidik masyarakat. Para ulama dan para da’i mestilah
menjadi penasihat kepada pemerintah, bukan untuk merebut
kerusi pemerintahnya. Para pendakwah wajib memberi
nasihat. Kewajipan pendakwah atau para ulama ialah
menasihati pemerintah dan menjadi kewajipan pula kepada
pemerintah menerimanya. Jika pemerintah enggan ia dikira
berdosa di hadapan Allah sedangkan para da’i telah pun
melaksanakan tugasnya iaitu menyampaikan.

Jadi kewajipan para da’i dan ulama-ulama tidak semestinya
dia memerintah untuk menegakkan Islam tetapi
yang wajib baginya ialah memberi nasihat. Yang wajib
memerintah secara Islam ialah mereka yang telah duduk di
kerusi pemerintah. Kalaulah ulama dan para da’i mesti
memerintah,mengapakah para-para ulama di zaman dahulu
seperti Imam Ghazali, Imam Syafie, Imam Malik, Imam
Hambali dan lain-lain menolak apabila ditawarkan untuk
memerintah? Jika ulama wajib memerintah dalam usaha
menegakkan Islam dalam diri, masyarakat dan negara,
sudah tentu ulama-ulama yang kita sebutkan tadi menerimanya,
kerana mereka lebih faham tentang ajaran Islam
danlebihtakut kepada Allah. Ini membuktikan: mengambilalih
kuasa untuk menegakkan Islam itu tidaklah mesti!

Rasulullah SAW sendiri pernahditawarkan kuasa untuk
memerintah di peringkat awal perjuangannya (iaitu di
peringkat Makkah). Tetapi beliau menolaknya. Mengapa
Rasulullah tidak memikirkan untuk bermain strategi dengan
mengambil kuasa itu darn secara langsung atau tidak
langsung menggunakannya untuk menegakkan Islam? Ini
kerana Rasulullah sedar tanpa penanaman iman melalui
dakwah dart tarbiah, Islam tidak akan dapat ditegakkan
menurut apa yang Allah kehendaki. Rasulullah juga sedar,
untuk mentadbir sesebuah negara perlu kepada tenaga
yang ramai, tidak boleh dibuat secara seorangan. Mana
hendak dicari individu seramai itu, sedangkan masyarakat
ramai masih belum faham dan tidak bersedia untuk
menerima peraturan-peraturan Islam? Jika pun dapat dicari,
tetapi belum ada jaminan individu-individu yang bakal
mentadbir itu terdiri daripada orang-orang yang benar-benar
beriman dan kuat memegang syariat. Atas dasar ini,
Rasulullah tetap memegang prinsipnya iaitu menegakkan
Islam mestilah melalui dakwah.

Tindakan Rasulullah SAW dan para ulama salafussoleh
ini mestilah dicontohi, kerana perjuangan mereka telah
terbukti bejaya, dalam ertikata mendapat keredhaan Allah.
Sedangkan sejarah perjuangan umat mutakhir terutamanya
yang bergerak atas dasar politik pilihanraya sudah banyak
yang gagal.

Malah semakin berjuang, semakin terhina. Ini bukan
sahaja melanda parti politik yang bercita-cita Islam di
Malaysia bahkan turut menimpa parti-parti politik yang
seumpamanya di seluruh dunia.

Jadi jelaslah Allah menyuruh kita memberi nasihat,
samada melalui lisan atau tulisan. Nasihat ini pula mesti
disampaikan penuh kasih sayang dan hikmah. Kita
diperintahkan berlaku lembut dalam sikap tetapi tegas dari
segi prinsip. Tetapi apa yang berlaku hari ini ialah orang
lebih suka menghentam, mengutuk dan mengumpat
individu-individu yang masih lalai dan belum faham tentang
kehendak-kehendak Islam. Jarang benar para ulama dan
para da’i memberi nasihat secara empat mata melalui
pertemuan-pertemuan dari hati ke hati. Logiknya,
pertemuan-pertemuanseumpama ini hanya boleh dilakukan
melalui usaha-usaha dakwah bukan politik, kerana politik
selalunya adalah medan yang penuh kecaman dan nista
antara parti-parti yang bertentangan.

Ada pihak yang berpendapat, politik berpilihanraya
adalah satu-satunya jalan untuk menguasai negara bagi
menegakkan Islam dan kerana itu mengikut kaedah usul
Feqah ia dihukumkan wajib aradhi. Ini berdasarkan kaedah
usul feqah yang berbunyi:

“Tidal sempurna sesuatu yang wajib melainkan dengan
satu perkara yang lain maka perkara yang mendatang itu
dikira wajib juga.”

Dalam kata-kata yang lain mereka berpendapat, politik
berpilihanraya adalah sebagai wasilah menuju matlamat
(iaitu menegakkan Islam). Oleh kerana menegakkan Islam
itu wajib maka politik pilihanraya (wasilah menujunya)
dihukum wajib juga. Begitulah pendapat mereka!

Sebenarnya pendapat mereka itu tertolak. Yang dikatakan
terpaksa menempuh jalan (wasilah) yang ada ialah
apabila wasilah yang lain tidak ada. Tetapi jika masih ada
jalan-jalan lain menuju matlamat yang sama maka jalan itu
tidak dihukum wajib. Contohnya, kita wajib menggali
perigi untuk mengambil wuduk bila air paip tidak ada, air
sungai tidak ada, air tasik, air laut dan sebagainya tidak
ada.Yang mampu kita buat untuk mendapatkan air hanyalah
melalui perigi maka ketika itulah menggali perigi jatuh
wajib hukumnya. Tetapi jika air paip masih ada ataupun
lain-lain sumber masih ada maka menggali perigi tidak
boleh dihukumkan wajib. Ketika itu menggali perigi hanya
dihukumkan sunat sahaja.

Tegasnya wajibnya kita menempuh sesuatu jalan yang
sedia ada ialah apabila tidak ada jalan lain. Politik
pilihanraya bukanlah satu-satunya jalan untuk menegakkan
Islam. Ada berbagai-bagai jalan lain untuk menegakkan
Islam. Malah jalan ini terbukti lebih berkesan dan menepati
syariat. Mengapa kita harus mengorbankan jalan yang
jelas nasnya dalam Al Quran untuk meminjam jalan politik
barat demi memperjuangkan Islam? Sudah tertutupkah
jalan bagi kita untuk berdakwah, berziarah, berdialog,
bertemu melalui majlis silaturrahim untuk menarik manusia
kepada Islam? Tidak! Jalan-jalan ini masih terbuka luas
untuk kita dan masyarakat semua menunggu-nunggu
untuk mendengar dakwah kita.

Jika kita terus mempertahankan cara berpolitik barat
untuk menegakkan Islam, ertinya kita telah menyempitkan
ajaran Islam itu samada secara sedar ataupun tidak.
Mengapa? Ini kerana seolah-olah kita menganggap ajaran
Islam tidak syumul, sehingga terpaksa mengambil kaedah
orang kafir (barat) untuk menegakkan Islam. Secara tidak
sedar kita telah menghina Allah dan Rasul kerana
menganggap Allah tidak menggariskan kaedah yang jelas
dan tepat untukmenegakkan agama-Nya. Ini satu kesalahan
yang berat! Apakah kita menganggap Allah hanya
memperjelaskan matlamat perjuangan tetapi tidak memperjelaskan
kaedah untuk menuju matlamat itu, sehingga
kita terpaksa mengambil kaedah orang barat? Tidak sekali-
kali. Sedangkan yang sebenamya Allah SWT melalui
Rasul-Nya telahpun menggariskan satu garis per-juangan
yang tepat untuk memperjuangkan Islam. Kaedah ini telah
dicatit oleh sejarah dan terbentang di hadapan mata kita.
Mustahil kita tidak dapat melihatnya.

Jadi, jika ada orang yang menuduh kita berdosa kerana
tidak mengikut jalan politik pilihanraya seperti yang ada
sekarang ini, maka itu adalah satu kesalahan. Meskipun
yang berkata demikian ulama, terutama ulama-ulama
politik. Mereka itu bukanlah ulama-ulama mujtahid.Lebih-lebih
lagi pendapat itu bukan ijmak ulama mujtahidin.

Walaupun mereka berkata itu adalah ijmak ulama tetapi
bagi kita tetap menolaknya jika ijmak ulama itu bukan
ijmak ulama-ulama bertaraf mujtahidin.

Oleh kerana pendapat itu bukan ijmak ulama mujtahidin
maka tidak salah jika ada individu lain (yang mampu
berijtihad) menolaknya. Dan mungkin pendapat daripada
ulama yang seorang itu lebih bemilai daripada pendapat
ramai yang kurang arif dalam agama.

Sebenamya, usaha menegakkan negara Islam mestilah
bermula dari tapaknya, iaitu diri. Setiap individu mestilah
menegakkan Islam dalam dirinya. Jika ini dapat dilaksanakan
oleh seluruh lapisan masyarakat ertinya Islam
telah wujud dalam diri rakyat, guru-guru, petani-petani,
penghulu-penghulu, pegawai-pegawai daerah, imam-imam,
hakim-hakim, menteri-menteri dan seterusnya.

Dengan ini barulah tertegak negara Islam melalui perpaduan
Seluruh lapisan masyarakat atas dasar iman dan sama-sama
ingin menegakkan hukum-hakam agama melalui bidang
masing-masing. Jadi jelas menunjukkan mengIslamkan
diri itu lebih penting datipada meng-Islamkan negara
kerana dengan tegaknya Islam dalam diri dengan sendiri
nya tertegak Islam dalam negara. Tetapi jika negara kita
diisytiharkan sebagai negara Islam sedangkan peribadi-peribadi
yang ada di dalam negara itu belum Islam dalam
ertikata sebenarnya, maka itu masih dikira gagal!

Sebab itu Hukamak ada berkata, “Tegakkan Islam pada
dirimu, nescaya akan tertegaklah Islam di negara kamu.”
Firman Allah:

Terjemahannya: Wahai orang-orang yang beriman,
peliharalah diri kamu dan ahli kamu dari azab api neraka.
(Surah At Tahrim : 6)

Melalui ayat ini Allah memerintahkan kita supaya
memulakan usaha menegakkan Islam (agar terhindar
daripada neraka) daripada diri, kemudian keluarga dan
akhimya barulah ke tahap yang lebih besar iaitu dalam
jemaah perjuangan kita, masyarakat, negara dan dunia
seterusnya. Bila diri telah berubah maka mudahlah keluarga
berubah dan selepas itu dengan sendirinya jemaah berubah
diikuti oleh masyarakat, negara dan insya-Allah dunia
seluruhnya. Iman yang telah bertapak kukuh dalam diri
nescaya dengan berperingkat-peringkat mempengaruhi
masyarakat sekeliling.

Seperkara lagi, orang akan mudah ditarik kepada Islam
dengan adanya contoh-contoh atau model yang dapat
dilihat dan dirasa keindahannya. Tidak ada gunanya kita
hanya pandai berteori tentang kesempumaan Islam jika
amalan Islam kita sendiri nampak serpih! Oleh itu, adalah
menjadi tanggungjawab anggota sesebuah jemaah Islamiah
untuk mewujudkan aktiviti-aktiviti dan program-program
di dalam jemaah mereka sendiri supaya contoh itu dapat
dilihat dan dimanfaatkan oleh masyarakat. Jika jemaah
kita hanya pandai bercakap tetapi tidak berbuat bagaimana
orang-orang luar mahu yakin dengan seruan kita?

Atas dasar ini, mewujudkan amalan Islam samada
Habluminallah mahupun Habluminannas dalam sebuah
jemaah Islamiah adalah penting. Orang akan meneropong
ke dalam diri jemaah Islamiah yang bercita-cita hendak
menegakkan negara Islam, apakah telah wujud amalan-amalan
Islam secara praktikal dalam jemaah berkenaan?

Jika tidak ada, maka orang akan bersungut, “Mana mungkin
jemaah Islam itu dapat menegakkan negara Islam,
sedangkan dalam jemaahnya yang sekecil itupun tidak
mampu diisi dengan aktiviti-aktiviti Islam? Apalagi dalam
sebuah negara yang lebih besar?”

Sebaliknya, jika amalan-amalan Islam dapat dilihat
Dalam sesebuah jemaah Islamiah(walaupun belum bertaraf
negara) maka orang akan berkata, “Oh, jemaah ini, kalau
takdirya mendapat negara mungkin ia dapat menegakkan
Islam dalam seluruh aspek kehidupan. Kita boleh bernaung
di bawahnya.”

Inilah realiti yang mahu dilihat oleh masyarakat dan jika
kita berjaya menegakkan model masyarakat yang kita seru
nescaya mudahlah masyarakat menerima dan melaksanakan
Islam. Tanpa paksaan. Tanpa tekanan.

Bagaimana dan apakah bentuk amalan Islam yang perlu
ditegakkan dalam sesebuah jemaah Islamiah? Ini boleh
dibuat dengan bermacam-macam cara. Jemaah Islamiah
mestilah menegakkan ekonomi Islam sebagai altematif
ekonomi riba yang mereka tentang. Jemaah Islam mesti
menegakkan pendidikan Islam (sekolah dan pusat-pusat
tarbiah) sebagai jawapan kepada pendidikan sekular yang
dipersalahkan. Begitulah dengan amalan-amalan Islam
yang lain. Hanya dengan itu, barulah masyarakat sedar
rupa-rupanya jemaah Islam pandai membina, bukan hanya
pandai mengkritik dan menyalahkan! Dengan adanya
aktiviti-aktiviti kemasyarakatan ini, terbinalah hubungan
baik dan mesra antara orang ramai dengan jemaah Islamiah.

Khidmat masyarakat yang diberikan oleh jemaah Islamiah
secara langsung dan secara tidak langsung itu menjadi
penambat hati sekaligus menjadi medan kepada anggotaanggota
jemaah Islamiah untuk berbakti kepada Allah dan
kepada sesama manusia. Inilah tujuan kita berjuang dan
berjihad.
‘,
Rasulullah SAW bersabda:

Terjemahannya: Sebaik-baik manusia ialah yang dapat ‘,
memberi manfaat kepada manusia lain
.
Jemaah Islam yang telah mewujudkan ekonomi,’
pendidikan, perubatan, media massa, kampung-kampung,
pertanian, dakwah, hubungan luar negeri dan lain-lain
aktiviti bercorak Islam dengansendirinya kelihatan sebagai
sebuah “negara” dalam jemaah itu sendiri. Jika kita gagal
menegakkan “kerajaan” Islam dalam jemaah kita sendiri,
mana mungkin kita dapat menegakkan kerajaan Islam
dalam sebuah negara? Di sini jelas menunjukkan bahawa
sistem hidup cara Islam yang dibina dalam jemaah Islam
itu adalah sebagai bukti keikhlasan para pejuang dalam
perjuanganya. Mereka bukanlah inginkan kuasa dalam
tugas mereka, tetapi semata-mata ingin melihat Islam
berdaulat. :

Khidmat masyarakat yang dijalankan oleh jemaah
Islamiah mestilah dibuat setakat kemampuan dan tenaga
yang ada. Sebelum kita memberi khidmat kepada
masyarakat melalui negara (seperti yang dicita-citakan)
cubalah memberi khidmat kepada masyarakat melalui
jemaah yang telah kita kuasai. Tetapi jika melalui jemaah
yang ada kita kuasai pun belum boleh membuat khidmat
kepada masyarakat, sudah tentu bila negara kita kuasai,
kita juga akan gagal memberi khidmat kepada orang lain.

Mungkin kesempatan itu nanti akan kita selewengkan, kita
salah-gunakan berkhidmat kepada diri sendiri!
Lebih malang lagi jika sesuatu jemaah Islamiah itu
bukan sahaja tidak dapat memberi khidmat kepada
masyarakat di luar jemaahnya, bahkan ia juga gagal
memberi khidmat kepada anggotanya sendiri. Kebajikan
ahlinya terbarai, pendidikan anak-anak tidak disediakan,
tiada khidmat perubatan kepada ahli-ahli yang sakit, ada
ahli-ahli yang miskin tidak dibantu dan berbagai-bagai
lagi kelemahan. Ini akan menghilangkan keyakinan semua
orang. Bukan sahaja kepada masyarakat di luar jemaah
bahkan ahli-ahlinya nanti akan bosan dart akhirnya
mengundurkan diri daripada perjuangan.

Inilah perkara-perkara penting yang mesti difikirkan,
difahamkan dan diperjuangkan oleh semua jemaah
Islamiah, tidak kira apa namanya ataupun di mana sahaja
mereka berada. Mudah-mudahan perjuangan kita dinilai
Allah. Amin.

Sabtu, 15 Mac 2008

Mari Mengenal Allah

Mawaddah (Sayangi tuhan)

Inilah Dia Allah

Tuhan Adalah Zat Yang Maha Agung
Wujudnya Tiada Mula Dan Sudahnya
Kerana Ia Bukan Kejadian
Tiada Siapa Yang Menjadikan

Kuasanya Maha Hebat Tiada Batasnya
Kehendaknya Terjadi Bila Ia Berkata
Jadilah Terus Terjadilah
Tiada Siapa Dapat Menghalang

Ia Tiada Bertempat
Kerana Tempat Dia Yang Menjadikan
Dia Memberi Tiada Mengambil Manfaat
Kerana Dia Tiada Berhajat

Ia Sudah Sempurna
Tiada Mengambil Ruang
Kerana Ruang Itu Ciptaannya
Dia Di Sembah Atau Tidak
Tiada Berkurang Tiada Bertambah

Kalau Bertambah Ertinya Dia Kurang
Dia Tetap Dengan Kesempurnaannya
Maha Suci Ia Dari Kekurangan
Ia Sediakala

Tiada Di Dahului Oleh Tiada
Zatnya Tidak Dapat Di Fikirkan
Bagaimanapun Di Bayangkan
Itu Semua Mainan Syaitan

Tuhan Adalah Zat Yang Maha Agung
Wujudnya Tiada Mula Dan Sudahnya
Kerana Ia Bukan Kejadian
Tiada Siapa Yang Menjadikan

Kuasanya Maha Hebat Tiada Batasnya
Kehendaknya Terjadi Bila Ia Berkata
Jadilah Terus Terjadilah
Tiada Siapa Dapat Menghalang

Ahad, 24 Februari 2008

Nasihat Untuk Pilihanraya...

Tuhan wujudkan langit dan bumi
Di bumi tempat tinggal manusia
Diwujudkan sistem hidup sesuai untuk manusia (iaitu Sistem Tuhan )
Di bumi dicipta khazanah dan bahan-bahan mentah untuk keperluan manusia
Hasil bumi untuk kehidupan manusia
Hanya tinggal diusaha dan diproses sahaja
Tentunya kita akan memilih pemimpin kita
Tuhan bagi ilmu kepada manusia untuk memilihnya
Hingga ia jadi keperluan manusia dan negara
Untuk keselesaan hidup mereka
Tapi ingat...tuhan mahukan ketua yang berjiwa agama..
kalau tidak,kita pun terlibat sama menanggungnya
Tuhan bagi kita peluang memilihnya
hanya semata mata untuk kita selesa beribadat padaNya.
Begitulah Tuhan jadikan dunia tempat tinggal manusia sementara
Selepas itu dimatikan manusia menuju ke Akhirat pula
Apakah hidup manusia di dunia boleh buat sesuka hati sahaja sekiranya kita pilih bukan kerana Nya
Akan jadilah hidup manusia sia-sia?
Apakah Tuhan hidupkan manusia kemudian mati begitu aja?
Apakah Tuhan hidupkan manusia sesuka hati tanpa maksud apa-apa?
Maha Suci Tuhan membuat kerja yang sia-sia tanpa makna
Hidup manusia di dunia ada kerja besar dan ada perkara besar
Di Akhirat nanti Tuhan akan tanya di waktu hidup di dunia
siapa yang kamu pilih didunia??????
Manusia akan kena jawab seperti yang Tuhan mahu
Tidak dapat menjawab seperti yang Tuhan mahu nahaslah jawabnya
Tidak dapat menjawab yang tepat Nerakalah tempatnya
Berhati-hatilah hidup di dunia, hidup manusia tidak sia-sia ada maksud
Kenalah faham Al Quran dan As Sunnah akan ada jawapannya
Awas! Kita manusia selepas mati akan ditanya
Bolehkah kita menjawabnya?

Sabtu, 23 Februari 2008

DIDIKLAH MUDA MUDI KITA

MUDA MUDI KITA BAKAL PENGGANTI GENERASI YANG ADA
PADA MEREKALAH AGAMA BANGSA DAN NEGARA AKAN DISERAHKAN
MEREKA BAKAL PEMIMPIN,MEREKALAH PENJAGA DAN PEWARIS PERJUANGAN YANG ADA
BERILAH MEREKA ILMU,DIDIKLAH MEREKA
JAUHKAN DARI GEJALA YANG MERBAHAYA
KITA INI SEMUA ADALAH SURI TAULADAN MEREKA
KALAU KITA TERSILAP ,MEREKA LEBIH LAGILAH AKAN TERSILAP
BERHATI-HATILAH KITA MEMBUAT APA SAHAJA,MEREKA MELIHAT KITA
KESILAPAN DAN KETERLANJURAN MEREKA,BIJAKSANALAH MEMBETULKANNYA
JANGAN TERBURU , JANGAN EMOSI , JANGAN BERKASAR , JANGAN MENGHINA
DALAM MENDIDIK BERILAH KASIH SAYANG
KEJAHATAN MEREKA DIBETULKAN
DIDIKLAH MEREKA DENGAN BERHATI HATI
AGAR MEREKA TIDAK PATAH HATI
KALAU PATAH HATI HIDUP MEREKA SEPERTI SUDAH MATI
BANGSA YANG HIDUP SEPERTI SUDAH MATI
APALAH YANG HENDAK DIHARAP DENGAN MEREKA
BERHATI-HATILAH MENDIDIK MEREKA
JADIKAN DIRI KITA CONTOH MEREKA
TIDAK SALAH MEREKA DIHUKUM TAPI SETELAH MEREKA DIDIDIK
TAJAMKAN MENTAL MEREKA, BANGUNKAN JIWA MEREKA
KUATKAN FIZIKAL MEREKA, TANAMKAN IMAN DIDADA,
ASUH MEREKA HORMAT PEMIMPIN DAN IBU BAPA
JADIKAN SYARIAT SEBAGAI PANDUAN , AKHLAK MENJADI PAKAIAN DIRI

Ahad, 30 Disember 2007

Nabi kita Model Kecintaan

Untuk keamanan,kebahagiaan dan kedamaian hidup di dunia dan Akhirat, manusia perlu model atau contoh untuk diikuti. Justeru manusia, walaupun telah ALLAH bekalkan fitrah ingin mencintai dan dicintai tidak akan dapat melakukannya dengan sempurna jika tidak ada contoh. Begitulah rahmat dan kasih sayang ALLAH.Sentiasa menunjukkan jalan-jalan keselamatan buat hamba- hamba-Nya. Tinggal lagi apakah manusia itu mahu atan tidak mahu mencontohinya, itu sahaja.

Maka atas dasar itu dengan rahmat ALLAH, Dia telah mengutuskan seorang manusia bernama Muhammad binAbdullah sebagai Rasul-Nya di atas muka bumi ini 1400 tahun yang lampau. ALLAH telah lengkapkan Rasul itu dengan sifat yang sempurna lahir dan batin. ALLAH telah memelihara peribadinya daripada sebarang kesalahan dan cacat-cela, agar dia menjadi contoh yang agung kepada manusia lain.

Dengan segala pemeliharaan itu maka jadilah Rasulullah SAW manusia yang paling tinggi akhlaknya. Sama ada akhlak dengan ALLAH mahupun akhlak sesama manusia.

Oleh itu tidak hairanlah jika ALLAH sendiri memuji Rasulullah SAW dalam Al Quran dengan firman-Nya:
"Sesungguhnya engkau (Muhammad) mempunyai akhlak yang sangat agung." (Al Qalam: 4)

Al hasil, terbentuklah Rasulullah SAW itu sebagai insan kamil yang menjadi lambang segala kebaikan. Nabi Muhammadlah manusia yang paling sempurna. Seluruh himpunan sifat baik telah dipakaikan oleh ALLAH pada diri Rasulullah SAW. Itulah gambaran betapa kasih dan sayangnya Rasulullah SAW kepada seluruh makhluk.Bukan sahaja kepada manusia bahkan juga kepada binatang. Bukan sahaja kepada orang Islam tetapi juga kepada yang bukan Islam. Maka atas dasar itulah ALLAH SWT telah menegaskan dalam Al Quran bahawa kedatangan Rasulullah SAW itu adalah sebagai pembawa rahmat.

Firman ALLAH:
" Dan tidak Kami utuskan engkau (Muhammad) melainkan untuk rahmat kepada sekalian alam." (Al Anbia: 107) .

Rasulullah SAW juga pernah bersabda:
"Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak manusia." (Riwayat Malik)

Di sini saya hanya ingin menggambarkan tentang kasih sayang, iaitu satu aspek daripada akhlak Rasulullah SAW yang sangat perlu untuk manusia. Setidak-tidaknya untuk keselamatan mereka di dunia walaupun tidak di Akhirat. Kasih sayang Rasulullah SAW terhadap manusia tidak ada tandingannya. Mari kita lihat bukti bagaimana dan betapa kasih sayang Rasulullah SAW melalui dua sudut.

Pertama, di sudut ilmu (ilmiah) .

Jika kita membaca Al' Quran dan meneliti Hadis Rasulullah SAW, maka kita akan dapati betapa Rasulullah SAW itu sangat pengasih sekalipun kepada anak kecil ataupun binatang.

Di antara ayat Quran yang menunjukkan betapa tingginya rasa kasih Rasulullah SAW itu ialah sewaktu ALLAH SWT berfirman:
"Telah datang kepada kamu seorang Rasul dari kalangan kamu sendiri. Berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang Mukmin." (At Taubah: 128)

Dalam ayat yang lain ALLAH SWT telah berfirman:
"Maka dengan rahmat ALLAH-lah kamu dapat berlaku lemah-lembut dan kasih sayang pada mereka. "(Ali Imran: 159 )

Allah berfirman lagi:
"Dan jikalau kamu berkasar dan berkeras hati nescaya mereka akan menjauhkan diri darimu. "(Ali Imran: 159)

Di antara Hadis yang menunjukkan betapa besarnya kasih sayang Rasulullah SAW ialah:
"Barang siapa yang tidak mengasihi manusia, dia tidak dikasihi ALLAH. "(Riwayat At Termizi)

" Kasihilah siapa sahaja yang ada di bumi nescaya akan mengasihi kamu siapa-siapa sahaja (malaikat) yang di langit." (Riwayat Abu Daud)

" Sebaik-baik manusia ialah orang yang memberi manfaat pada manusia (termasuk meratakan kasih sayang).
Sebaik-baik manusia ialah mereka yang paling baik akhlaknya (kasih sayang kepada orang lain)." (Riwayat At Tabrani)

" Berbaktilah kepada kedua ibu bapa kamu, maka akan. berbakti anak-anak kamu kepada kamu (termasuk memberi kasih sayang)." (Riwayat Al Hakim)

"Sesungguhnya orang yang paling hampir dengan tempatku di kalangan kamu ialah yang paling cantik akhlaknya, mereka menghormati orang lain dan mereka senang bermesra dan dimesrai.
Orang Mukmin itu ialah yang mudah mesra dan dimesrai, dan tiada kebaikan pada mereka yang tidak boleh bermesra dan dimesrai. Dan sebaik-baik manusia ialah yang banyak memberi manfaat kepada manusia." (Riwayat Al Hakim dan Al Baihaqi)

" Sesiapa yang tidak mengasihi orang kecil kami, sedangkan dia tabu kewajipan sebagai orang besar kami maka bukanlah dia dari golongan kami." (Riwayat Al Bukhari)

" Siapa yang berbuat baik (beri kasih sayang) kepada anak yatim lelaki atau perempuan, adalah aku dan dia di dalam Syurga seperti dua ini (ditunjukkan dua jarinya yang dirapatkan)." (Riwayat Al Hakim)

"Sesungguhnya di kalangan kamu yang lebih dikasihi ALLAH ialah mereka yang senang bermesra dan dimesrai. Sebaliknya yang paling dibenci ALLAH ialah mereka yang suka menabur fitnah dan memecahbelahkan persaudaraan."

Kedua, di sudut praktikal iaitu kasih sayang Rasulullah SAW dalam realiti hidupnya.

Banyak kisah hidup Rasulullah SAW yang menunjukkan betapa tingginya sifat kasih sayang baginda.

Antaranya:

1. Pernah seorang Arab Badwi menarik dengan begitu kasar jubah buatan Najran yang kasar kainnya, yang dipakai oleh Rasulullah SAW hingga berbekas leher baginda. Tetapi Rasulullah SAW tidak marah, malah menghadiahkan jubah itu kepada Arab Badwi tersebut.

2. Seorang wanita tua selalu menyakiti Rasulullah SAW dengan meletakkan duri, najis dan lain-lain halangan di jalan yang selalu dilalui oleh Rasulullah SAW. Namun Rasulullah SAW tidak bertindak balas. Pada satu ketika apabila wanita itu sakit, Rasulullah SAW menziarahi dan menunjukkan kasih sayang terhadapnya. Wanita tua itu terharu dengan kebaikan Rasulullah, lantas memeluk Islam di tangan baginda.

3. Rasulullah SAW pernah dilihat oleh para Sahabatnya mencium anak kecil, lantas seorang Sahabat menegurnya, "Engkau mencium anak kecil, ya Rasulullah?" Kerana pada sangkaannya Rasulullah tidak pernah mencium anak kecil. Baginda mengiyakan lantas bersabda, "Barang siapa tidak mengasihi, dia tidak akan dikasihi."

4. Rasulullah SAW sangat mengasihi Sahabat-sahabatnya. Jika seorang Sahabat sudah dua tiga hari tidak kelihatan, baginda akan bertanya, "Ke mana perginya si polan si polan itu..."

5. Jika ada orang yang meminta tolong pada Rasulullah SAW, tidak pernah baginda tidak menunaikannya. Baginda sangat prihatin dan amat mengambil berat kesusahan orang lain. Rasulullah SAW bersabda: "Barang siapa yang menunaikan satu hajat saudaranya, akan ALLAH tunai 70 hajatnya."

6. Pernah satu ketika seorang Arab Badwi kencing di satu sudut dalam Masjid Nabi. Ada di antara para Sahabat marah kerana sikap tidak beradab itu. Tetapi Rasulullah SAW tetap tenang dan berkata, "Biarkan dia menyelesaikan hajatnya..." Setelah lelaki tersebut selesai, Rasulullah SAW sendiri membasuh najis itu dan kemudiannya barulah memberitahu Arab Badwi tersebut adab-adab di dalam masjid.

7. Ketika Rasulullah SAW berdakwah dengan anak angkatnya Zaid bin Harisah di Thaif, baginda telah dibaling dengan batu oleh kanak-kanak dan pemuda-pemuda nakal yang disuruh berbuat begitu oleh penduduk kota tersebut. Akibatnya, lutut Rasululah SAW telah berdarah. Melihat penganiayaan itu, malaikat sangat marah sehingga menawarkan untuk menghempap penduduk Thaif dengan bukit-bukit sekitar bandar itu. Tetapi Rasulullah SAW menolaknya dan berkata, "Jangan, mereka tidak tahu saya ini rasul-Nya." Malaikat menjawab: "Tuan benar." Selepas itu baginda terus berdoa untuk penduduk Thaif: "Ya ALLAH berilah petunjuk bagi kaumku, mereka tidak mengetahui."

8. Pernah seorang Sahabat duduk secara menghimpit paha atas paha dengan Rasulullah SAW. Baginda membiarkannya sahaja untuk menjaga hati Sahabat tersebut supaya tidak menganggap yang Rasulullah SAW tidak sudi duduk bersamanya.

9. Sewaktu hijrah ke Madinah, Rasulullah SAW telah dikejar dengan kuda oleh seorang bernama Suraqah yang bercita-cita merebut hadiah yang ditawarkan oleh kafir Quraisy Makkah jika berjaya membunuh Rasulullah SAW. Setiap kali kuda Suraqah mendekati Rasulullah SAW, setiap kali itulah kudanya tersungkur jatuh. Rasulullah SAW tidak bertindak apa-apa. Rasulullah memaafkannya. Akhirnya Suraqah menyerah dan berjanji tidak akan cuba membunuh Rasulullah SAW lagi.

10. Satu ketika seorang musuh bernama Da`thur mendapati Rasulullah SAW sedang berehat di satu batu. Dia terus melompat dan meletakkan pedangnya di leher Rasulullah SAW dan berkata, "Siapa yang akan menyelamatkan nyawa kamu dan tanganku?"

Rasulullah SAW spontan menjawab, "ALLAH!"

Mendengar jawapan Rasulullah itu, Da`thur menggeletar hingga pedangnya jatuh daripada tangan.

Rasulullah SAW mengambil pedang itu dan bertanya, "Kali ini siapa yang akan menyelamatkan kamu dari tanganku?"

Da`thur tergamam dan menjawab, "Tiada siapa."

Akhirnya Rasulullah SAW memaafkan Da`thur. Melihat kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW itu, Da`thur pun mengucap dua kalimah syahadah (masuk Islam).

11. Rasulullah SAW sangat penyayang dengan anak-anaknya dan bertimbangrasa dengan isteri-isterinya. Pada kesilapan isteri-isterinya, baginda selalu memberi maaf. Baginda juga membantu kerja-kerja rumah dan menampung jubah dan kasutnya sendiri.

12. Rasulullah SAW selalu berjalan dengan fakir miskin dan sering menziarahi janda-janda, bertanya akan keperluan hidup mereka. Bahkan dengan orang-orang miskin dan melarat, baginda selalu duduk bersama mereka, berbual, makan minum dan bermesra dengan mereka.

13. Pernah di satu pagi Hari Raya, Rasulullah SAW bertemu seorang kanak-kanak yang menangis di tepi jalan. Baginda terharu dan bertanya, "Mengapa engkau menangis?" Kanak-kanak tersebut menjawab, "Ayah saya telah mati syahid sementara ibu saya sudah berkahwin lain. Nasib saya terbiar dan saya tidak ada baju barn dan lain-lain persediaan untuk berhari raya." Rasulullah SAW mengalirkan air mata mengenangkan nasib kanak-kanak tersebut. Baginda berkata: "Sukakah kamu kalau aku menjadi ayahmu dan Aisyah (isteri Rasulullah) menjadi ibumu?" Sungguh tidak terkira gembiranya rasa hati kanak-kanak itu, bila mendengar Rasulullah SAW yang mulia menjadi ayahnya. Baginda pun membawa pulang kanak-kanak tersebut ke rumahnya. Kanak-kanak itu dimandikan, dipakaikan dengan baju raya dan dijamu makan. Betapa gembiranya hati kanak-kanak itu, begitulah gembiranya hati Rasulullah SAW kerana dapat menggembirakannya.

14. Pada ketika yang lain, dalam perjalanan menuju ke pasar, Rasulullah SAW melihat seorang budak (hamba sahaya) sedang menangis di tepi jalan. Bila baginda tanyakan mengapa menangis, budak itu menjawab bahawa dia menangis kerana duit yang diberi oleh tuannya telah hilang. Rasulullah SAW terus mengganti duit yang hilang itu dengan duit baginda sendiri. Tetapi apabila baginda balik dari pasar, dilihatnya budak yang sama masih menangis. "Kenapa kamu masih menangis?" tanya Rasulullah SAW. "Kali ini saya menangis kerana takut dimarahi dan dipukul oleh tuan saya kerana saya sudah terlambat pulang dan pasar," jawab budak itu.

Untuk mengelakkan budak itu daripada dimarahi, Rasulullah SAW sendiri menemaninya pulang. Rupanya rumah itu dihuni oleh sekumpulan wanita. Rasulullah SAW terus memberi salam. Setelah tiga kali memberi salam, barulah salam Rasulullah SAW itu dijawab. Rasulullah SAW bertanya, "Apakah kamu tidak dengar salam saya sebelumnya?" Wanita-wanita itu menjawab, "Kami dengar, tetapi sengaja kami tidak jawab supaya kami mendapat doa daripada Rasulullah SAW banyak kali..."

Rasulullah SAW terus menerangkan mengapa budak itu lambat. Baginda meminta supaya budak itu tidak dirotan, tetapi sekiranya mereka tidak puas hati, Rasulullah menawarkan dirinya sebagai ganti untuk dirotan. Lantas Rasulullah SAW menyingsing lengan bajunya. Mendengar kata Rasulullah SAW itu, kumpulan wanita itu lantas berkata, " Tidak, ya Rasulullah. Mulai sekarang, kami merdekakanlah budak ini." Itulah kesan kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW.

16. Rasulullah SAW berjiran dengan seorang Yahudi. Baginda sangat menjaga hak-hak jiran. Baginda tidak pernah melakukan sesuatu yang menyakiti hati jirannya malah baginda selalu menghadiahkan makanan dan lain-lain hadiah kepada jiran Yahudinya itu.

17. Rasulullah SAW juga sangat mengambil berat tentang hak-hak kafir zimmi. Baginda bersabda: "Siapa yang menzalimi kafir zimmi walaupun orang Islam sayalah pembelanya (penebusnya)."

18. Rasulullah SAW juga sangat mengasihi binatang. Baginda melarang kanak-kanak menyeksa binatang. Untuk menyembelih binatang, Rasulullah SAW berpesan supaya menggunakan pisau yang tajam, agar binatang tersebutcepat mati dan tidak lama dalam kesakitan. Rasulullah SAW sering mengingatkan supaya unta-unta dan himar tidak dibebani oleh muatan yang berlebihan daripada apa yang sanggup ditanggung. Pernah seekor kucing tidur atas serban Rasulullah SAW. Maka baginda menggunting bahagian tempat kucing itu tidur di atasnya kerana tidak mahu mengejutkan kucing tersebut. Ketika dalam perjalanan dan Madinah ke Makkah di tahun kemenangan, Rasulullah melihat seekor anjing di tepi jalan. Anjing itu mengeluarkan suara seakan-akan membujuk anaknya yang sedang mengerumuninya untuk menyusu. Maka Rasulullah meminta seorang Sahabat untuk menjaga jangan sampai ada dan kalangan anggota rombongan baginda yang mengganggu anjing itu dan anak-anaknya. Ketika Rasulullah melihat seekor himar yang telah diberi tanda dengan besi panas di mukanya, baginda menentangnya dan melarang haiwan diberi tanda dan dipukul di mukanya.

19. Ketika Rasulullah meninggalkan kabilah Saqif, ada seorang lelaki yang memohon kepada beliau, "Wahai Rasulullah, berdoalah untuk kebinasaan mereka." Rasulullah berkata, "Ya ALLAH, berilah petunjuk kepada kabilah Saqif dan bawalah mereka (ke jalan yang benar)."

20. Satu ketika Abu Zar keluar bersama hamba sahayanya yang berpakaian seperti apa yang beliau pakai, lalu ada orang bertanya, "Mengapa kamu berbuat demikian?" Abu Zar menjawab, beliau mendengar Rasulullah berkata: "Hamba sahaya itu adalah saudaramu, mereka di jadikan oleh ALLAH di bawah kekuasaanmu. Maka barangsiapa saudaranya di bawah kekuasaannya (di bawah jagaannya), hendaklah dia memberi makan dengan apa yang dia makan dan memberi pakaian dengan pakaian yang is pakai, dan janganlah hamba itu disuruh melakukan pekerjaan di luar batas kemampuannya. Apabila mereka diperintahkan bekerja maka bantulah mereka."

INILAH sebahagian daripada cerita-cerita sebagai bukti betapa pengasih dan pemaafnya Rasulullah SAW, model agung kecintaan yang paling unggul dan patut dicontohi oleh manusia sepanjang zaman. Cerita-cerita itu menunjukkan betapa kasih dan sayangnya Rasulullah SAW sama ada kepada manusia atau bintang, yang sepatutnya dicontohi oleh umat Islam lebih-lebih lagi oleh para ulamanya. Dan sepatutnya kasih sayang inilah yang diratakan di seluruh dunia kini. Malangnya hal ini tidak berlaku. Sudah tidak ada lagi kasih sayang, kedamaian dan suasana harmoni seumpama itu di dunia hari ini.

Jumaat, 7 Disember 2007

Kasih Sayang Yang Tepat


Hari ini, majoriti remaja rosak kerana mereka inginkan kebahagiaan, mahukan kasih sayang. Ada anak-anak yang rosak kerana tidak mendapatkan kasih sayang, jadi mereka hidup sangat terbiar, ada pula yang mendapatkan kasih sayang tapi secara salah, hingga merekapun rosak kerana kasih sayang telah diberi secara tidak tepat.

Fitrah semua manusia sama, diantaranya manusia inginkan kasih sayang. Bahkan kasih sayang itu lebih diperlukan daripada makan dan minum, pakaian dan lain-lain lagi. Kasih sayang merupakan makanan jiwa. Sesetengah orang, oleh kerana dia tidak kenal Tuhan, tidak cinta dan takut Tuhan, bila tidak mendapat kasih sayang, boleh jadi gila, kecewa dan putus asa. Namun orang yang cinta dan takut Tuhan, bila tidak dapat kasih sayang dari manusia tidak menjejaskan jiwanya.

Kerana kasih sayang itu diperlukan oleh kebanyakan manusia, maka para pendidik, guru-guru, pemimpin-pemimpin dan terutama ibubapa, perlu beri kasih sayang kepada anak-anaknya. Guru hendaklah memberi kasih sayang pada muridnya dan pemimpin mesti memberi kasih sayang kepada rakyatnya.

Walaupun begitu, bukan semua golongan ini pandai memberi kasih sayang. Memberi kasih sayang bukanlah satu hal yang mudah. Ianya perlu kepada ilmu dan pengalaman. Kadang-kadang bila tidak pandai memberi kasih sayang, orang yang menjadi sasaran itu rosak. Ibarat kita memberi makan pada anak-anak tanpa mengira makanan apa yang diberi, tidak ikut waktu atau disiplin, tidak kira ada zat atau tidak. Bila kita mahu memberinya, terus sahaja kita beri. Nampaknya seperti baik tetapi hasilnya anak itu dapat penyakit kronik dan serius seperti barah, kencing manis dan lain-lain. Untung sekarung, ruginya segunung. Niatnya baik tetapi hasilnya tidak baik. Begitulah niat baik orang yang hendak memberi kasih sayang pada seseorang itu, apabila tidak betul caranya, ia bukan lagi memberi manfaat. Memang kasih sayang itu, samada disedari atau tidak, ia ada hubungan dengan pendidikan.

Dalam memberi kasih sayang, ibubapa, para pemimpin, para pendidik tidak terlepas dari 3 faktor iaitu akal, nafsu dan perasaannya. Majoriti yang berlaku pada hari ini para pendidik, pemimpin, ibubapa memberi kasih sayang berdasarkan 3 faktor tersebut.

1. Kasih sayang diberi secara akal

Kasih sayang cara ini banyak dilakukan oleh orang intelek, yang ada kelulusan atau berpelajaran. Kerana dia sangat membesarkan akalnya, maka apapun yang dia hendak buat termasuk mendidik orang, dia rujuk kepada akal. Apa kata akal, itulah yang menjadi tindakannya. Contohnya, dia berfikir : “Orang yang saya hendak didik ini, kalau saya tidak beri kereta, payah hendak dididik. Nanti dia tidak sayang pada saya. Oleh itu untuk didik dia, saya akan beri kereta, pakaian dan lain-lain.” Inilah yang akan merosakkan. Lagipun mana mampu kita hendak melayan kehendak semua manusia. Dia ukur secara logik tapi merosakkan.

2. Kasih sayang diberi secara perasaan

Ada pula orang yang memberi kasih sayang dengan mengikut perasaannya kerana dia merujuk pada pengalamannya. Katalah dia sudah berpengalaman masa kecil dengan ibubapanya dulu, kalau tidak diberi pakaian, walaupun ada pakaian yang elok lagi, sakit hatinya, marah dengan mak ayah dan rasa ibubapa tak sayang dengannya. Perasaan itulah yang dia ikut bila dia menjadi ibu atau bapa. Bila dia dapat anak, dia terkenang sakit hatinya bila tidak dapat, maka dia beri anaknya pakaian. Walaupun dalam almari sudah ada 20 pasang baju. Bila anaknya minta pakaian, dia beri lagi. Dia fikir, “Kalau tidak diberi, nanti dia sedih macam aku sedih dulu.” Jadi diapun memberi pakaian untuk membuktikan pada anaknya bahawa dia sayangkan anaknya itu.

Dia fikir, kalau dia ikut perasaan seolah-olah anak-anaknya atau muridnya atau rakyatnya akan baik. Jadi orang ini, kalau dia pemimpin, dia berpendapat hendak didik, bangunkan masyarakat dan untuk dapat rakyat yang baik, kenalah dia banyak memberi. Dia fikir, “Dalam negara aku, mestilah aku bagi itu dan ini. Nanti rakyat akan taat dan baik, setia dan tidak akan lakukan jenayah.’ Akhirnya jangka panjang, makan diri pemimpin itu sendiri.

3. Kasih sayang diberi secara nafsu

Ini lagi bahaya karena memberi kasih sayang berpandukan nafsunya. Kalau hendak ambil hati anak, hati murid atau hati rakyat, dia rujuk pada nafsunya. Bagi ibu ayah, bila rangsangan nafsu hendak di apply kan maka kasih sayang tidak ada batas lagi. Dia beri apa sahaja yang dia rasa baik. Lebih-lebih lagi ibu dan ayah terhadap anak perempuannya. Ikut sahaja bisikan nafsunya dalam hal pergaulan. Tidak ada batas antara ayah dengan anak perempuannya. Maka dia senang sahaja masuk ke bilik tanpa peraturan dengan alasan itu anaknya. Tidak kira waktu itu anaknya sedang tidur. Begitu juga ibu terhadap anak lelakinya. Kononnya itulah cara hendak memberi kasih sayang pada anak itu supaya senang dididik. Walhal kaedah ini kalau diteruskan boleh jadi haruan makan anak atau anak makan ibu. Bila mendidik atau memberi kasih sayang tanpa batas, boleh berakhir pada kes sumbang muhram.

Tiga cara pemberian kasih sayang inilah yang telah dijalankan lebih kurang 700 tahun dahulu kepada umat Islam, hinggalah sekarang dan telah merosakkan anak-anak, murid dan rakyat. Bila senjata sudah makan tuan, cacing sudah naik ke mata, ibubapa menjerit, “Apa dah jadi dengan anak-anak!” Guru menjerit, “Mengapa murid sudah tidak taat. Kenapa murid jadi penjenayah dan perosak.” Pemimpin menjerit, “Apa dah jadi pada rakyatku?” Semua golongan sudah memekik dan menjerit, apa sudah jadi pada orang mereka. Itulah sebenarnya hasil perbuatan pendidikan mereka. Sudah diberi berbagai projekpun rakyat tetap tidak taat. Mereka tidak jumpa jalan keluar. Ini berlaku di seluruh dunia samada di negara Islam atau negara kafir. Kalau begitu, bagaimana cara yang tepat dalam memberi kasih sayang?

Cara Pemberian Kasih sayang yang tepat

Akal, perasaan dan nafsu tidak boleh menjadi sandaran dalam pemberian kasih sayang. Pendapat akal, kehendak atas dasar nafsu, kehendak atas dorongan perasaan, semua mesti ditapis oleh syariat. Setelah disahkan oleh syariat, itulah kaedah yang boleh dipakai. Walaupun begitu syariat pula mesti ditunjangi oleh iman. Sebab walaupun satu perkara itu benar berdasarkan syariat, tapi bila dalam mengamalkannya, Tuhan tidak disertakan bersama maka syariat sudah menjadi ideologi, jadi isme. Mana boleh ideologi itu membaiki manusia walaupun secara kebetulan ia sama dengan syariat Tuhan.

Bilamana Tuhan tidak dibawa bersama, yakni kalau syariat itu tidak dididik bersama pendidikan yang membesarkan dan mengagungkan Tuhan, manusia tidak akan boleh dididik. Kalau begitu dalam mendidik manusia ini, mesti dirujuk pada iman dan syariat Tuhan, rujuk pada Tuhan dan syariat-Nya . Begitu juga pemberian kasih sayang hanya boleh menyelamatkan bila perkara tersebut ditunjang oleh Iman dan syariat Tuhan .

Mungkin pada peringkat awal dengan kaedah ini, sesetengah golongan tidak merasa diberi kasih sayang tetapi sebenarnya jangka panjang baru dia akan dapat hasilnya. Jangka panjang barulah dia akan faham dan boleh terima bahawa apa yang dilakukan ibubapa, guru atau pemimpin itu membuahkan hasil yang baik. Dia akan rasakan itulah kasih sayang.

Peringkat awal mungkin dia rasa tersiksa dan terasa diikat oleh disiplin tetapi bila sudah cerdik, setelah dia mendapat faedah dari hasil didikan itu, barulah dia terfikir, rupanya bijak ibubapa atau guru atau pemimpin buat dia begitu. Cara pendidikan dengan iman dan syariat ini sebenarnya, buahnya tidak dirasa dalam jangka pendek. Tetapi jangka panjang, bila dia sudah dewasa dan sudah boleh berfikir, dia akan berkata, “Bijaknya orang-orang yang sudah mendidik aku hingga aku jadi begini.” Mereka akan merasakan kemuncak kasih sayang ibubapa, guru atau pemimpin itu adalah untuk selamatkan orang yang dididik itu dari Neraka. Hingga dapat masuk Syurga yang nikmatnya kekal abadi. Inilah pendidik yang baik, yang sangat memberi kasih sayang, yang mungkin tidak dapat dirasa peringkat awalnya.

Mendidik orang dengan nikmat dunia yang tidak kekal ini, tidak akan ke mana. Jangka pendek akan merosakkan dan jangka panjang nanti akan merugikan. Jangka pajang menyesal tidak sudah. Pemimpin, ibubapa atau guru yang mendidik dengan mengatakan dunia ini adalah segala-nya, nikmat dunia ini termasuk makan, minum, kenderaan dan rumah adalah segala-galanya, walaupun niatnya baik dan orang yang dididik cepat terasa, tetapi pada hakikatnya inilah para-para pendidik yang paling khianat pada bangsanya kerana untung seguni, rugi segunung. Orang yang dididik itu tidak terasa sebab hasilnya cepat. Dia fikir, “Baiknya ibubapa aku.” Bagi orang yang faham, dia akan kata ini pengkhianat bangsa. Bagi Allah dan Rasul, pendidik itu dianggap pengkhianat kepada amanah-amanah Allah.

Semoga dengan kembali mengambil Tuhan dan syariat sebagai rujukan bukan sahaja kerosakan lebih teruk akan dibendung, tapi juga semoga Tuhan segera campur tangan dalam menyelesaikan kerosakan yang berlaku di dunia sekarang ini. Amin.

Sabtu, 1 Disember 2007

Keajaiban Hati Manusia


Hati daging adalah sarang atau rumah bagi hati nurani
Hati nurani boleh juga dipanggil hati batin
Hati daging adalah bersifat lahir
Ia merupakan kajian para doktor perubatan
Hati nurani yang boleh juga dipanggil roh
Ia adalah merupakan bahan kajian para doktor kerohanian
Seperti para rasul, nabi-nabi, para wali dan ulama-ulama sufi
Perbahasan kita di sini adalah hati nurani atau roh
Kerana ia menjadi pandangan Tuhan
Apakah seseorang itu taat atau derhaka
Ia merupakan penentu apakah seseorang itu ke Syurga atau ke Neraka
Ia dianggap raja di dalam diri manusia
Baik raja diri maka baiklah seluruh anggota
Jika raja itu jahat maka jahatlah seluruh anggota
Kalau ia bersih daripada segala godaan mazmumah, mendapat kemenanganlah manusia
Sekiranya ia digoda oleh mazmumah, gagal dan kecewalah yang empunya diri
Sungguh ajaib hati di segi sifatnya dan rohaninya serta peranannya
Penuh rahsia, penuh misteri, jarang manusia dapat menyelaminya
Ia merupakan khazanah ilmu dan hikmah yang tersimpan
Yang datang daripada saluran-saluran jawarih insan
Seperti mata, telinga, tangan dan lain-lain anggota badan
Marilah seterusnya kita mengenal hati nurani
Dengan cara kita membuat perumpamaan-perumpamaan dan ibarat-ibarat
Sebagai pendekatan-pendekatan untuk mudah kita faham
Hati ibarat perigi atau kolam yang amat jernih
Dia akan terus jernih jika dijaga bahkan akan bertambah jernih jika dimasukkan tawas di dalamnya keruh kalau dibiarkan masu
Badan menjadi sihat dan segar jika diminum dan dibuat mandi
Tapi ia akan menjadi kotor atau k benda-benda yang mengotorkannya
Akan mendatangkan penyakit jika digunakan
Hati ibarat tanah yang subur, jika digemburkan bertambah subur
Boleh menumbuhkan berbagai-bagai jenis tanaman yang memberi faedah
Ia akan menjadi kemarau dan gersang
Tiada kehidupan yang boleh hidup
Yang tiada memberi apa-apa faedah kepada makhluk Tuhan

Thank You My God

Thank You my God, I thank you m... (more)

Thank You my God, I thank you my God
For giving me Your bountious blessings
Allowing me to worship You my God
You are Most Gracious and Most Merciful

Enabling me to talk to You oh God
Allowing me to seek from You
To praise and worship You
With all my heart and soul
Allowing me to appeal to You, oh God

But when I face You,
my heart is restless
Should I fail,
to be well mannered with You
And I start to worry,

Am I deceitful, In my worship to You
It's not Your blessing that I will get
But it's Your wrath, that I will receive
Ya Rabbal Alamin

Please forgive me....

Hiburan Yang Maha Agung


Tuhan adalah penghibur yang Maha Agung
Kalau kita faham Tuhan dan kerja-Nya serta ciptaan-Nya
Ia adalah penghibur manusia yang tidak ada taranya
Jika kita sadar bahawa Tuhan penghibur yang Maha Agung, kita jatuh hati kepada-Nya
Bahkan kita bercampur takut kepada-Nya
kalau hiburannya ditarik balik atau ditarik semula
Mari kita kaji bahawa Tuhan itu benar-benar Maha Penghibur manusia
Nafas turun naik oksigen kepunyaan-Nya, bukankah itu hiburan makhluk-Nya
Pijaklah bumi, bumi kepunyaan-Nya, tidakkah kita terhibur
Lihatlah ke langit, langit kepunyaan-Nya, bukankah itu hiburan juga
Lihatlah pemandangan yang hijau, sejuk mata memandangnya,
bukankah itu hiburan dari ciptaan Tuhan
Di waktu lapar kita makan nasi dan lauk rezeki dari Tuhan, itukan hiburan
Di waktu sakit kita disembuhkan-Nya, senang dan terhibur hati dibuatnya
Dijadikan-Nya malam dan siang, siang mencari rezeki dan ilmu,
bukankah itu hiburan dari Tuhan
Malam rehat setelah letih waktu siang hiburan juga namanya
Di waktu hendak bersenang-senang kita ada isteri atau suami dari anugerah Tuhan,
hiburan bukan?
Suami isteri tempat melepaskan rindu, dendam nikmat dari Tuhan, itu adalah hiburan
Di waktu musafir atau mengembara banyak jenis hiburan yang kita lihat atau
dapat atau rasa, hiburan dari Tuhan
Bahkan perkara yang negatif pun merupakan hiburan dari Tuhan kalau kita faham
Umpamanya sakit, miskin, kesusahan
Ia adalah penghapusan dosa atau derajat atau pahala di Syurga
Bukankah itu berita gembira dari Tuhan?
Ia adalah hiburan jangka panjang
Itu semuanya hiburan dari Tuhan di sudut aqidah
Di aspek syariat Tuhan, juga hiburan dari Tuhan
Ertinya syariat Tuhan atau disiplin hidup dari Tuhan adalah hiburan untuk insan
Mari kita lihat bahwa syariat Tuhan itu adalah penghibur manusia
Tuhan menyuruh memaafkan orang bersalah, yang bersalah meminta maaf,
bukankah itu satu hiburan
Siapa tidak terhibur jika diberi maaf atau orang meminta maaf
Syariat menyuruh orang miskin dibantu atau ditolong, bukankah itu hiburan
Berkawan hendaklah setia, utamakan kawan daripada diri sendiri, itu bukankah hiburan
Jiran disuruh hormati, tidak boleh disakiti, jiran disuruh buat sebagai keluarga sendiri
Bukankah itu hiburan untuk insan, siapa tidak suka?!
Syariat Tuhan menyuruh membuat baik kepada orang yang membuat jahat,
betapalah orang yang membuat baik
Itu adalah hiburan
Syariat menyuruh berkasih sayang, rasa bersama, berkerjasama, bertenggang rasa,
ini semuanya bersifat hiburan
Itu sebagai contoh yang mudah difahami, yang tidak disebut dikiaskan sahaja
akan dapat jawaban
Jelas kepada kita bahawa Tuhan adalah penghibur yang Maha Agung yang tiada taranya
Juga syariat-Nya membawa hiburan kepada manusia
Tetapi mengapa umat Islam berjuang menjadi kasar, ekstrim, membunuh?!
Mengapa umat Islam berjuang menyusahkan dan menakutkan orang?
Padahal Islam membawa kasih sayang
Ia adalah hiburan!
Di mana kita belajar? Hadis dan Al Quran tidak menyuruh demikian
Mengapa kita tersesat jalan, Islam adalah indah,
ia membawa hiburan kepada setiap insan, kafir mahupun Islam
Persembahkanlah Islam kepada manusia dengan kasih sayang dan khidmat
Kasih sayang dan khidmat adalah hiburan buat insan
Haraplah diambil ingatan.

Jumaat, 30 November 2007

Kita Ego Tapi Inilah Sebenarnya Kita

Tidak payah kita memandang yang jauh
untuk melihat Qudrat dan kuasa Tuhan
Juga tidak perlu melihat yang jauh baru terasa
Maha Mentadbir dan Maha Bijaksana Tuhan
Kalau jiwa kita hidup dan jaga
Di dalam dirimu sendiri engkau akan merasakan
Qudrah, Iradah Tuhan
Pentadbiran dan BijaksanaNya
Tidakkah engkau sedar,
mana engkau ada kuasa terhadap dirimu
Adakalanya engkau hendak tidur mata tidak mahu
ada waktunya engkau tidak hendak tidur
tapi tidak dapat menahan tidur
Adakalanya berlaku di dalam dirimu setiap hari
gerak-gerimu berlaku tanpa engkau mahu
Bahkan adakalanya tanpa kesedaranmu
Contoh yang berlaku akalmu memikirkan sesuatu
Tapi dalam masa yang sama bergerak-gerak jarimu tanpa kehendakmu
Juga di masa itu juga bergerak-gerak matamu tanpa kehendakmu juga
Bukankah menunjukkan adanya kuasa yang melakukannya
Kalau kita ada kuasa
tentu sekali kehendak kita semuanya berlaku
Yang tidak dikehendaki tidak akan berlaku
Tapi pengalaman kita tidak begitu
Ada yang kita kehendaki, berlaku
Ada yang kita kehendaki, tidak berlaku
Ada yang kita tidak hendak, ia berlaku
Yang kita tidak hendak, tidak berlaku
Kerana itulah Tuhan ada berkata yang bermaksud:
"Di dalam diri kamu,
mengapa kamu tidak merasa dengan mata hati,
iaitu adanya kuasa Tuhan
di dalam dirimu"

Khamis, 29 November 2007

Mari Kita Mulakan



Kalau kita bersyarah di hadapan orang
Anggaplah kita bersyarah kepada diri kita
Orang ramai hanya menumpang mendengar sahaja

Yang patut lebih dahulu mengamalkannya adalah kita
Jika sering kita bersyarah orang tidak berubah
Apakan daya hidayah bukan di tangan kita
Yang penting diri kita semakin berubah

Kita yang bersyarahkan role modelnya
Kalau setiap kali kita bersyarah orang tidak berubah
Janganlah marah-marah kepada mereka
Lebih-lebih lagi jangan maki hamun terhadap mereka

Yang eloknya marah-marahlah kepada diri kita
Kerana kita menyuruh orang, kita lupa diri kita
Orang tidak berubah, doakan mereka
Kita tidak berubah celalah diri kita
Jangan pula mencela mereka

Kasih Sayang Keluarga



Kasih Sayang Keluarga Adalah Mukaddimah Kasih Sayang Tuhan..Tuhan Jadikan Keluarga Adalah Latihan Dan Hadiah Untuk Kita Semua.Marilah Sama-Sama Menyanjungi Tuhan Yang Maha Agung

Sikap Kita Sepatutnya

Kalau kita dicaci orang
Janganlah marah-marah kepadanya
Terima sahajalah dengan dada yang lapang
Cacat cela memang sifat hamba
Sama ada terang-terangan mahupun tidak nyata
Kalau boleh menerima cercaan orang
Ada harapan boleh membaiki diri kita

Jika orang memuji kita
Janganlah kita menerimanya
Pujian itu bukan hak kita
Ia milik Tuhan semesta
Tuhan sahaja yang layak menerima pujian
Kerana Dia sahajalah yang Maha Sempurna
Bila kita dipuji orang kembalikan sahaja kepada-Nya

Salah Pilih Cinta

Engkau bertuhan yg bukan tuhan
Tuhan adalah tempat manusia mengagung dan memuja
Jadi apa sahaja yang menjadi pujaan manusia, itulah tuhannya. Sekalipun dia tidak menyebut tuhan. Sebenarnya apa sahaja yang engkau agungkan dan puja,Itulah tuhan engkau. Kalau negaralah yang menjadi sanjungan dan pujaan engkau, Itulah tuhan engkauJika bangsalah yang menjadi pujaan engkau dan kebesaran engkau, itulah tuhan engkau. Kalau engkau membuat apa sahaja demi negara, itulah tuhan engkauJika engakau memperjuangkan demi kebesaran bangsa, itulah tuhan engkau. Begitulah juga jika engakau memperjuangkan keagungan ideologi, itulah tuhan engkau. Seterusnya kalau wang ringgit atau wanita yang menjadi pujaan engkau, itulah tuhan engkau.Sungguh bodoh engkau bertuhankan yang tidak berkuasa di atas engkau. Di mana kecerdikan engkau menuhankan benda yang kaku beku, ciptaan Tuhan? Segala yang kita sebutkan tadi, bukankah akan binasa??
Mengapa engkau bertuhankan sesuatu yang akan binasa??
Mengapa engkau jadikan tuhan yang engkau akan tinggalkan??
Kenapa dan mengapa engkau jadikan tuhan yang tidak memberi apa-apa kepada engkau? Itulah tandanya akal sahaja tidak cukup memandu engkau!
Itulah buktinya mata dan akal tidak mampu memimpin engkau!Kalau mata hati dan jiwa engkau buta, hati dan jiwa yang buta itulah yang menjadikan engkau tidak kenal Tuhan.
Hati engkau yang buta itulah yang engkau salah mengambil Tuhan.
Rupanya engkau telah 'syirik', tetapi engkau tidak sedar.
Engkau anggap sembah berhala sahaja menjadi syirik?
Engkau puja negara, engkau puja bangsa, engkau puja ideology.
Engkau telah syirik.
Memuja negara atau bangsa sama sahaja seperti memuja berhala.
Kembalilah kepada Tuhan yang sebenar! Engkau telah tersesat jalan!
Kerana engkau telah jadikan tuhan yang bukan Tuhan.

Petua Berkeluarga


Semoga dengan adanya Untuk suami ... renungkanlahPernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia.Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah,tidaklah setaqwa Aisyah pun tidak setabah Fatimah.Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman yang punya cita- citamenjadi solehah ... Pernikahan atau perkahwinan mengajar kitakewajiban bersama Isteri menjadi tanah kamu langit penaungnyaIsteri ladang tanaman kamu pemagarnyaIsteri kiasan ternakan kamu gembalanyaIsteri adalah murid kamu mursyidnyaIsteri bagaikan anak kecil kamu tempat bermanjanyaSaat isteri menjadi madu kamu teguklah sepuasnyaseketika isteri menjadi racun kamulah penawar bisanya seandainyaisteri tulang yang bengkok berhatilah meluruskannya ...Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwaUntuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt. kerana memilikiisteri yang tak sehebat manaJusteru kamu akan tersentak dari alpa Kamu bukanlah Rasulullah saw.. Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah Cuma suami akhirzaman yang berusaha menjadi soleh ... amin.Untuk isteri pula.. renungkanlah...Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsiaSuami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad saw ... Tidaklahsetaqwa Ibrahim Pun tidak setabah Ayyub atau pun segagah Musa..apalagi setampan YusufJusteru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya cita citamembangun keturunan yang soleh...Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersamaSuami menjadi pelindung kamu penghuninyaSuami adalah nahkoda kapal kamu pengemudinyaSuami bagaikan pelakon yang nakal kamu adalah penonton kenakalannyaSaat suami menjadi raja kamu nikmati anggur singgahsananyaSeketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya SeandainyaSuami bengis lagi lancang sabarlah memperingatkannya..Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dantaqwaUntuk belajar meniti sabar dan redha Allah swtKerana memiliki suami yang tak segagah manaJusteru kamu akan tersentak dari alpaKamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga Punbukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara Cuma wanita akhirzaman yang berusaha menjadi solehah ... amin ...Justeru itu wahai para suami dan isteri.jangan menuntut terlalu tinggiseandainya diri sendiri jelas tidak berupayaSuami & isteri ingatlah:Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah andai diri tidaksemulia Rasulullah Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis andai diri tidaksehebat Sulaiman Mengapa mengharapkan suami setampan Yusofseandainya kasih tak setulus Zulaikha Tidak perlu mencari suami seteguhIbrahim andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah..

Seni Bercinta



Seni Berfikir
* Cinta Sejati itu tidak buta. Cinta itu dikurniakan kepada makhluk yang berakal. Kerana cinta memerlukan akal bagi menilainya dari sudut mutu etikanya.* Cinta itu bukanlah segala-galanya.Walaupun ia penting dalam hidup,iman yang lebih penting dari cinta. Dengan adanya iman,barulah anda boleh mencintai dengan Cinta Sejati.Cinta juga perlu kpd akal kerana cinta tergolong kepada hal nafsu.* Cinta perlu kepada pedoman atau peraturan.Tanpa pedoman,cinta akan buta dan meraba-raba. Cinta Sejati tidak pernah menolak pedoman dan tidak lupa pada pedoman hidup,iaitu ISLAM.* Cinta itu amanah. Ia bukan hak anda. Sebagaimana halnya dengan diri anda,cinta juga adalah amanah.Tidak wajar untuk anda jadikan amanah untuk memusnahkan atau memungkiri amanah yang lain.* Cinta Sejati itu sifatnya total.Ertinya walaupun anda cinta kepada kekasih anda,ia hanya sebahagian dari cinta yang menyeluruh. Cinta Sejati itu adalah cinta kepada Pencipta anda, cinta pada diri anda,cinta kepada ibubapa anda,cinta kepada masyarakat anda,cinta kepada agama anda,dan dalam masa yang sama cinta kepada kekasih anda. Kerana sifatnya total dan menyeluruh,maka Cinta Sejati akan menjadi adil.Ia meletakkan cinta pada yang berhak untuk dicintai dan setakat mana patut dicintai.Ia tidak melebihkan cinta kepada kekasih saja hinggakan lupa pada cinta yang lain.* Cinta Sejati tidak perlu disebut.Ia khas untuk anda.Ia bukan hak orang lain.Jika anda beri Cinta Sejati,ia tidak semestinya dibalas oleh orang yang anda beri.Tapi anda tidak akan kecewa bila cinta tidak berbalas kerana anda tahu anda bercinta di bawah naungan Pencipta,yang tentu membalas kebaikan terhadap cinta anda yang putih bersih.Seni Merasa* Cinta yang anda nikmati sedikit demi sedikit berkat kesabaran itulah yang lebih membahagiakan anda.Anda tidak perlu gelojoh dalam cinta.Ini kerana jika anda gelojoh,anda mungkin seronok sebentar saja tapi merana sepanjang hayat.* Merasa Cinta Sejati terhadap kekasih ialah mentakrif nikmat peringkat kedua,yang sederhana sifatnya,tidak melampau-lampau.Anda tidak terlalu terbawa-bawa oleh perasaan bila cinta anda sejati.Anda masih boleh membuat pertimbangan yang wajar.* Jika kecewa bercinta,jangan hingga berputus asa,kerana rahmat Pencipta masih dikurniakan untuk anda. Cubalah rasai betapa beruntungnya anda mengecapi nikmatNya yang lain,dan bersyukurlah kepadaNya.

Seni Bertindak* Jangan mendahului ketentuan.Anda perlu banyak bersabar dalam bercinta.Bila sampai masanya anda akan dihalalkan untuk membuktikan cinta,barulah anda membuktikannya itulah Cinta Sejati.* Jikalau anda bercinta sebelum berkahwin,layanilah sekadar saja.Yang penting ialah menikahi kekasih anda,itulah ertinya menerima cintanya,kerana nikah adalah ikatan cinta.* Andai kata anda bercinta sebelum berkahwin dan kekasih anda mahu merosakkan kehormatan anda,jauhilah dia dan jangan rasa kesal akibat kehilangannya. Mudah-mudahan anda akan mendapat kekasih yang jauh lebih memahami Cinta Sejati dan tulus dalam cintanya terhadap anda.* Manifestasikan cinta anda hanyalah setelah bernikah.Berdoalah agar cinta itu diberkatiNya dan sentiasa mendapat rahmatNya. Pohonlah kepadaNya agar dikurniakan kepada anda nikmat Cinta Sejati yang tiada taranya.Cinta Sejati atau Cinta Suci itu tidak buta. Cinta ini celik dan kecelikan cinta itu dapat mencelikkan pula yang lain.Cinta Sejati tidak buta dan tidak wajar dikatakan buta. Cinta yang buta ialah cinta yang bernoda.Cinta yang buta itu segalanya buta.Buta tentang cara dan peraturan cinta,buta tentang tanggungjawap cinta,buta tentang hikmah cinta, malah buta tentang hakikat diri. Cinta yang buta itu cacat,kerana ia buta. Sayangnya ramai yang suka kepada cinta buta,membiarkan dirinya hanyut dibawa arus geloranya,tersadai di celah akar pohon kecewa,lalu berkata, 'Cinta Itu Buta' Cinta Sejati bukan seperti cinta Laila dan Majnun atau Romeo dan Juliet.Cinta Suci adalah seperti cinta Rasulullah dan Khadijah,atau Saidina Ali dan Fatimah.